10 Panduan Membeli Kamera Terbaik di tahun 2022

10 Panduan Membeli Kamera Terbaik di tahun 2022
10 Panduan Membeli Kamera Terbaik di tahun 2022

Panduan Membeli Kamera Terbaik – Memilih kamera baru dulu begitu mudah. Dengan pilihan yang terbatas, keputusan Anda biasanya hanya berkisar pada harga. Saat ini, ada ratusan model untuk dipilih, dan yang lebih membingungkan lagi, smartphone anda sudah bisa mengambil foto yang cukup bagus!

Dengan semua jargon teknis seputar istilah fotografi dan bagian-bagian kamera , membuat keputusan bisa jadi menakutkan. Di situlah panduan ini akan berguna. Jadi mari kita mulai!

Jenis-jenis Kamera

1. Kamera DSLR

DSLR adalah singkatan dari ‘Digital Single Lens Reflex’, yang pada dasarnya berarti bahwa kamera menggunakan lensa yang sama untuk membingkai, memfokuskan, dan mengambil foto.

Namun, semua ini tidak relevan bagi Anda sebagai pembeli kamera pertama kali – yang penting adalah kamera DSLR masih menjadi kamera paling populer untuk fotografer amatir dan profesional di sini pada tahun 2022.

“DSLR serba guna, memiliki ergonomi yang baik, masa pakai baterai yang hebat, dan yang terpenting, mereka bekerja dengan berbagai macam lensa yang dapat dipertukarkan.”

Model entry-level tersedia dengan harga terjangkau, dan Anda juga bisa mendapatkan penawaran hebat di pasar barang bekas.

Di sisi minus, DSLR lebih besar, lebih berat, dan tidak menawarkan yang terbaik dalam teknologi auto-focus.

2. Kamera Mirrorless

Sebuah kamera mirrorless tidak memiliki cermin yang ada di dalam kamera DSLR, yang memberikan berbagai keuntungan. Mereka dapat memiliki lensa tetap atau dapat diganti.

“Kamera mirrorless menawarkan teknologi yang lebih berguna, membuat pengalaman pemotretan Anda lebih sederhana daripada DSLR. Mereka juga lebih baik nilai untuk uang.”

Mereka biasanya lebih kecil dan lebih ringan dari DSLR, menjadikannya pilihan yang bagus jika Anda sering bepergian. Konsensus umum adalah bahwa kamera mirrorless adalah masa depan, dan DSLR adalah jenis yang jadul, tetapi itu tidak berarti teknologinya belum sempurna.

Untuk keuntungan yang mereka tawarkan, model mirrorless mengalami masa pakai baterai yang buruk (sekitar setengah durasi DSLR yang setara), dan pengalaman memotret yang sedikit… yah… tanpa jiwa!

Namun, jika memotret dengan ‘komputer mini’ tidak menghalangi Anda, rekomendasi saya adalah menggunakan kamera mirrorless, baik itu kamera pertama Anda atau Anda sedang mengupgrade.

Lihat juga: 10 Kamera Terbaik untuk Streaming di 2022

3. Kamera Micro Four Thirds

Kamera Micro Four Thirds (alias Micro 4/3, MFT, atau M4/3) adalah jenis kamera tanpa cermin yang mencakup berbagai gaya dan pilihan, tetapi fitur umumnya adalah ukuran sensornya.

Kami akan membahas mengapa ukuran sensor kamera penting di bawah ini, tetapi yang perlu Anda ketahui pada saat ini adalah bahwa kamera Micro Four Thirds seperti kamera ‘mini’ dengan lensa yang dapat dipertukarkan.

“Secara ergonomis, kamera sensor Micro Four Thirds terlihat seperti DSLR yang diperkecil atau kamera mirrorless, dan lensanya lebih kecil, lebih ringan, dan lebih murah.”

Satu hal yang perlu diperhatikan: memiliki sistem kamera yang lebih kecil tidak selalu baik untuk semua orang, dengan kontrol yang sempit dan pegangan yang kurang jelas sering kali menghalangi mereka yang memiliki tangan lebih besar.

Kamera MFT hanya memiliki sensor MFT, yang membatasi kemampuannya, seperti yang akan kita pelajari di bawah.

Namun, kamera Micro Four Thirds masih menjadi pilihan populer untuk pemula hingga fotografer profesional di tahun 2022.

4. Kamera Compact (Kamera Point-and-Shoot)

Kamera Compact sangat populer, dan untuk alasan yang baik dimensinya yang kecil membuatnya portabel dan nyaman untuk dibawa setiap hari, seperti halnya ponsel kamera Anda.

“Karena smartphone modern dapat mengambil foto dengan kualitas yang begitu baik, penting untuk memilih kamera Compact dengan kualitas gambar yang lebih baik, atau fitur yang tidak dimiliki ponsel Anda.”

Fitur-fitur ini dapat berupa lensa zoom, kemampuan pemotretan cahaya rendah yang lebih baik, pemotretan burst yang lebih cepat, pengambilan RAW, dll.

Beberapa orang (termasuk saya!) lebih suka memegang kamera Compact untuk mengambil foto, daripada ponsel, dan kamera kecil biasanya berarti Anda lebih mungkin membawanya di saku atau tas.

Garis antara kamera Compact dan kamera mirrorless kecil kabur, tetapi definisi ketat dari ‘kamera point-and-shoot’ adalah kamera dengan lensa tetap (yaitu Anda tidak dapat mengubahnya untuk lensa lain.)

Keterbatasan ini sangat menyederhanakan proses fotografi dan dapat membuatnya lebih menyenangkan bagi mereka yang tidak tertarik pada banyak pilihan lensa.

5. Kamera Bridge

Lebih kecil dari DSLR tetapi lebih besar dari kamera saku, Kamera Bridge dapat mengisi celah dengan baik, menawarkan lensa zoom-in tinggi (tetap, tidak dapat dipertukarkan) dan kontrol manual, tetapi tanpa sebagian besar DSLR yang lengkap.

“Kamera Bridge adalah opsi all-in-one yang hebat, dan populer di kalangan fotografer antusias yang tidak ingin khawatir tentang mengganti lensa, tetapi tetap menginginkan fleksibilitas zoom jarak jauh.”

Mereka biasanya memiliki sensor gambar kecil yang mirip dengan kamera saku, dan jarang memiliki jendela bidik optik (OVF), sebagai gantinya memilih jendela bidik elektronik (EVF) dan layar LCD belakang untuk mengambil foto.

6. Kamera Action

Ini biasanya kecil, tahan air dan kokoh, dengan pengambilan video sebagai fokus utamanya.

“Saya tidak akan merekomendasikan membeli Kamera Action hanya untuk fotografi, karena kualitas gambar biasanya lebih buruk daripada rata-rata ponsel pintar, dan gambar sering terlihat terdistorsi karena sudut pandang ‘mata ikan (fish-eye)’.”

Keunggulan Kamera Action tipe GoPro yang lebih kecil adalah dapat dipasang di tubuh atau helm Anda, memberikan perspektif orang pertama yang unik.

Anda juga bisa mendapatkan kamera saku yang kokoh dan tahan air, tetapi ini biasanya hanya menawarkan kualitas gambar yang sebanding dengan smartphone modern.

4 Merk Kamera Terbaik

1. Canon

10 Panduan Membeli Kamera Terbaik di tahun 2022
Canon

Merk fotografi terbesar di dunia, melayani semua jenis fotografer, dari pemula mutlak hingga profesional terbaik di dunia.

Canon dikenal memiliki pilihan lensa terluas, termasuk lensa EF, EF-S, EF-M, dan R, dengan cawan suci adalah lensa apa pun dengan ‘cincin merah’ ikonik, yang juga dikenal sebagai lensa seri-L.

“Lensa DSLR Canon umumnya sedikit lebih murah daripada Nikon, dan ada lebih banyak lensa khusus – lensa prima eksotis dengan aperture f/1.2, super tele-foto, tilt-shift, dan varian lain yang lebih cocok untuk fotografer profesional.”

Untuk pemula, ada banyak pilihan lensa yang terjangkau, termasuk beberapa pilihan luar biasa yang dimulai dari hanya 1 jutaan.

Canon memproduksi beragam pilihan kamera dengan penjualan intinya berasal dari kamera compact dan DSLR. Anda dapat membeli DSLR Canon entry-level yang bagus dengan harga sekitar 7 jutaan.

Satu area yang sedang dikejar Canon adalah mirrorless. Model mirrorless full frame pertama mereka dirilis relatif baru (pada 2018), dan pilihan lensa mereka masih kecil dan mahal.

Saya akan merekomendasikan Canon untuk compacts dan DSLR. Jika Anda seorang profesional atau memiliki kantong yang lebih dalam, kamera mirrorless seri-R mereka juga merupakan pilihan yang baik.

2. Nikon

10 Panduan Membeli Kamera Terbaik di tahun 2022
Nikon

Merek fotografi lain yang sangat populer, meskipun jauh lebih kecil dari Canon. Nikon melayani semua fotografer, menawarkan beberapa DSLR tingkat pemula terbaik untuk pemula, hingga bodi unggulan yang luar biasa untuk para profesional.

Nikon juga menawarkan banyak pilihan lensa DSLR, meskipun lebih kecil dari Canon. Untuk pemula, ada banyak lensa terjangkau yang ditawarkan, mulai dari sekitar 1 jutaan.

Nikon memproduksi lensa format ‘DX’ dan ‘FX’, yang masing-masing merujuk kompatibilitasnya dengan format sensor APS-C dan full frame.

“Anda akan menemukan beragam pilihan kamera Nikon, dengan yang paling populer adalah kamera kompak dan DSLR. Anda dapat membeli DSLR Nikon entry-level yang sangat baik dengan harga sekitar 7 jutaan”

Peluncuran Nikon ke dunia mirrorless full frame juga relatif baru (2018), dan pilihan bodi dan lensa mereka terbatas dan mahal.

(Mirip dengan Canon, Anda memiliki opsi untuk ‘menyesuaikan’ pilihan lensa DSLR yang ada untuk digunakan pada bodi kamera mirrorless terbaru.)

Saya akan merekomendasikan Nikon untuk DSLR D-series mereka yang luar biasa. Jika Anda seorang profesional atau memiliki kantong yang lebih dalam, kamera mirrorless Z-series mereka juga mengesankan.

3. Sony

10 Panduan Membeli Kamera Terbaik di tahun 2022
Sony

Sony adalah pemain kunci dalam hal kamera mirrorless dan kamera point-and-shoot premium. Jajaran kamera saku Cyber-shot mereka masih sangat populer, dengan model-model baru yang dirilis beberapa kali dalam setahun.

“Kamera Sony dikenal memiliki teknologi mewah terbaru, dengan jajaran kamera mirrorless Alpha mendominasi industri dalam kinerja auto-focus.”

Kamera mirrorless full frame Sony juga menawarkan masa pakai baterai terbaik dari merek lain di industri ini.

Sony menawarkan pilihan lensa yang luas, tetapi tidak ada artinya jika dibandingkan dengan Nikon dan Canon. Lensa Sony biasanya lebih mahal juga, dengan lebih sedikit pilihan untuk pemula.

Namun, Anda masih dapat memilih dari berbagai kamera mirrorless APS-C entry-level yang terjangkau, dan beberapa kamera full frame seperti Sony Alpha yang benar-benar terdepan di kelasnya, jika anggaran Anda memungkinkan.

4. Fujifilm

10 Panduan Membeli Kamera Terbaik di tahun 2022
FujiFilm

Pemain kunci lain di dunia mirrorless, Fujifilm mungkin paling dikenal dengan kamera instan dan stok filmnya. Perbedaan utama kamera mirrorless Fujifilm adalah ukuran sensor APS-C mereka.

Mereka juga memproduksi kamera sensor format medium (lebih besar dari full frame), tetapi mereka tidak menghasilkan apapun dengan sensor full frame.

“Kamera Fujifilm X-series yang sangat populer menampilkan tampilan unik yang terinspirasi dari retro, serta ‘simulasi film’, yang secara akurat meniru stok film Fuji yang populer. Ini menjadikannya pilihan populer jika Anda ingin melewati proses pengeditan foto.”

Fujifilm menawarkan beberapa lensa yang sangat baik, meskipun pemilihannya tidak seluas Sony. Selain itu, karena ‘crop-factor’ kamera sensor APS-C mereka, Anda harus memperhitungkan faktor perkalian panjang fokus 1,5x saat memilih lensa.

Jika Fujifilm menawarkan pilihan kamera yang bagus dengan model-model baru yang muncul beberapa kali dalam setahun, penawaran tingkat pemula mereka mulai dengan harga yang sedikit lebih tinggi daripada yang dirilis oleh Sony.

Estetika kamera Fuji adalah alasan besar untuk berinvestasi pada merek ini – kamera mereka terlihat dan terasa hebat, dan telah mendapatkan banyak penggemar setia.

10 Panduan Membeli Kamera Terbaik di tahun 2022

Belanja untuk kamera dapat dengan cepat menjadi rumit. Seperti kebanyakan hal, semakin banyak pilihan yang Anda miliki, semakin kecil kemungkinan Anda untuk membuat keputusan.

Dalam panduan ini, saya telah memastikan untuk menyertakan semua faktor yang dapat membantu Anda memilih dari kamera teratas yang tersedia tahun ini.

1. Harga

Saat membeli kamera, penting untuk realistis dengan anggaran Anda. Menghabiskan terlalu sedikit akan menghasilkan kamera dengan kualitas gambar yang biasa-biasa saja, dan menghabiskan terlalu banyak… yah, itu akan menguras isi dompet anda!

“Kecuali jika Anda menginginkan sesuatu dengan kualitas gambar yang mirip dengan kebanyakan smartphone modern, Anda perlu menghabiskan sekitar 7 juta rupiah atau lebih untuk membeli kamera baru.”

Jika Anda siap untuk membeli model lama, Anda bisa mendapatkan banyak uang, tetapi teknologinya sudah ketinggalan zaman. Saya selalu merekomendasikan berinvestasi dalam model terbaru jika memungkinkan.

Sedangkan untuk membeli barang bekas, Anda harus berhati-hati. Kamera DSLR memiliki ‘shutter life’, berdasarkan jumlah foto yang telah diambil, dan suku cadang pengganti bisa mahal.

Kamera mirrorless bekas memiliki lebih sedikit bagian yang bergerak yang bisa gagal, tetapi jika tidak ada garansi, Anda masih bisa mendapatkan tagihan perbaikan yang mahal saat terjadi kesalahan.

Bagaimana dengan bundel kamera? Meskipun ada beberapa penawaran hebat di luar sana, sebagian besar bundel cenderung menyertakan banyak aksesori kamera yang mungkin tidak akan pernah Anda gunakan atau berkualitas rendah dan akan rusak setelah beberapa kali digunakan.

Saran saya adalah menghabiskan uang untuk model kamera terbaru, dan jika Anda tergoda oleh bundel, dapatkan satu yang menyertakan satu atau dua lensa.

Jadi, apa yang Anda dapatkan ketika Anda menghabiskan lebih banyak uang untuk kamera?

Secara umum, Anda mendapat manfaat dari kemampuan memotret foto yang lebih cepat dan lebih besar dalam low-light (tanpa menggunakan bantuan lighting). Build quality juga akan lebih baik.

2. Kualitas Gambar

Kecuali Anda benar-benar pernah menggunakan kamera sebelumnya, akan sulit untuk menilai kualitas gambar yang dihasilkannya. Saya akan merekomendasikan membaca ulasan di tempat anda ingin membelinya.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa kualitas gambar kamera sangat bergantung pada lensa yang dipasang padanya. Jika Anda memilih kamera lensa tetap, Anda jelas tidak punya pilihan dalam hal ini, tetapi untuk model lensa yang dapat diganti, lensa yang Anda pilih sangat penting.

Sebagian besar model DSLR dan mirrorless entry-level hadir dengan ‘lensa kit’. Ini biasanya lensa zoom mid-range yang dibuat dengan harga murah dengan aperture variabel yang lambat. Singkatnya, biasanya sangat jelek!

Lensa kit bisa menjadi cara yang baik untuk membiasakan diri dengan kamera baru Anda, tetapi saya sarankan Anda berinvestasi dalam lensa prime yang terjangkau dan kualitas zoom yang lebih baik segera setelah anggaran Anda memungkinkan.

“Secara umum, kualitas gambar meningkat semakin banyak yang Anda belanjakan untuk kamera, hingga sekitar 14 juta rupiah. Dari harga ini ke atas, setiap peningkatan kualitas gambar menjadi lebih kabur, kecuali saat memotret dalam low-light.”

(Salah satu alasan utama fotografer profesional menghabiskan begitu banyak uang untuk kamera, adalah karena model yang lebih mahal biasanya menawarkan kemampuan yang jauh lebih baik untuk menangkap gambar berkualitas baik dalam kondisi low-light.)

Singkatnya, jika Anda tetap menggunakan kamera digital terbaik yang direkomendasikan dalam panduan ini, Anda tidak perlu khawatir tentang kualitas gambar.

3. Ukuran dan Ergonomis

Ukuran kamera dan bagaimana rasanya di tangan Anda adalah faktor yang jarang dibahas… tetapi sebenarnya sangat penting.

“Kamera saku terkecil tidak cocok untuk tangan yang besar atau jari yang lebih tua yang tidak memiliki ketangkasan. Di ujung lain skala, Anda tidak akan ingin membawa kamera Anda jika terlalu besar dan besar.”

Ukuran lebih merupakan preferensi pribadi, dan juga sangat subjektif. Apa yang dianggap besar bagi seorang pemula, mungkin akan tampak kecil bagi seorang profesional!

Secara pribadi, saya menyukai kamera saku yang sedikit lebih besar yang sesuai dengan tangan saya yang besar. Saya juga lebih suka model tanpa cermin dengan cengkeraman yang lebih jelas, yang biasanya membuatnya sedikit lebih besar.

Ergonomi kamera tidak hanya berkaitan dengan bagaimana rasanya di tangan Anda, tetapi juga penempatan tombol.

Beberapa kamera kecil mungkin terasa oke untuk dipegang, tetapi tombolnya terlalu berdekatan, membuatnya canggung untuk digunakan.

Jika Anda tidak dapat pergi ke toko kamera secara langsung, saya sarankan untuk membaca ulasan dan menilai ukuran kamera berdasarkan dimensinya dibandingkan dengan ponsel cerdas Anda.

4. Ukuran Sensor

Kamera digital menggunakan sensor untuk ‘merekam’ gambar. Ada berbagai jenis sensor yang tersedia untuk setiap jenis kamera, sehingga topik ini agak membingungkan.

“Jika Anda baru memulai fotografi, tidak perlu terlalu terobsesi dengan ukuran sensor. Cukup gunakan faktor lain yang tercantum dalam panduan ini sebagai referensi untuk membeli kamera pertama Anda.”

Untuk semua orang, inilah yang perlu Anda ketahui karena semakin besar sensor, semakin baik kualitas gambar, terutama dalam cahaya rendah (low-light).

Juga, semakin besar sensor, semakin besar kemampuan Anda untuk ‘blur’, tetapi ini juga sangat bergantung pada lensa yang Anda pasangkan ke kamera Anda.

Berikut adalah 3 lensa utama yang mungkin Anda temui saat berbelanja kamera digital:

  • 1 Inci (atau lebih kecil) – umumnya ditemukan di kamera saku murah
  • APS-C – ditemukan dalam compact canggih, mirrorless, dan DSLR
  • Full Frame – ditemukan dalam compact canggih, mirrorless, dan DSLR

Fotografer profesional biasanya menggunakan kamera full frame atau kamera sensor APS-C canggih.

Jika Anda memiliki anggaran, kamera full frame adalah investasi yang bagus, tetapi ingat bahwa lensa full frame juga lebih mahal.

“Rekomendasi saya untuk sebagian besar fotografer pemula dan antusias adalah membeli kamera sensor APS-C. Ini menawarkan keuntungan ukuran/berat yang baik, kualitas gambar yang bagus, lensa yang lebih terjangkau, dan nilai uang yang sangat baik.”

Ukuran sensor pada kamera dengan lensa yang dapat dipertukarkan juga akan menentukan sesuatu yang disebut ‘crop factor’.

Tanpa ingin terlalu teknis, sensor APS-C ‘menggandakan’ panjang fokus lensa Anda. Lensa yang bertuliskan ’35mm’ dapat memberi Anda panjang fokus sebenarnya 50mm.

Ini bagus untuk memotret subjek yang jauh, karena pada dasarnya Anda mendapatkan lebih banyak ‘jangkauan’ pada setiap lensa yang Anda miliki.

Di sisi lain, jika Anda ingin mendapatkan lensa seluas mungkin, Anda sedikit lebih terbatas dengan sensor APS-C.

Ada juga perbedaan dalam ‘area kelembutan’ di luar fokus (alias ‘bokeh’), dan perbedaan dalam rentang dinamis yang tersedia saat memilih APS-C vs full-frame.

5. Jenis Lensa

Karena artikel ini adalah untuk membantu Anda menemukan kamera digital terbaik, saya tidak akan membahas terlalu dalam tentang berbagai opsi lensa.

Lensa yang dapat dipertukarkan adalah dunia yang penuh kesenangan dan peluang kreatif, tetapi segudang pilihan terkadang tidak diperlukan oleh fotografer.

Keputusan utama yang perlu Anda buat pada saat ini adalah apakah Anda senang memiliki lensa ‘tetap’ di ujung kamera Anda, atau jika Anda menginginkan fleksibilitas lensa yang dapat diganti-ganti.

Kamera Lensa Tetap

Ini memiliki fitur zoom atau lensa panjang fokus tetap (alias ‘prima’), tetapi bagaimanapun juga, Anda terjebak dengan satu lensa itu.

Banyak kamera point-and-shoot memiliki lensa tetap, seperti halnya kamera bridge.

Saya memiliki kamera compact dengan panjang tetap (Fujifilm X100V), dan menyukai kesederhanaan dan efisiensi lensa tunggal. Cek reviewnya di sini .

Kamera Lensa yang Dapat Dipertukarkan

Saat berbelanja kamera pertama Anda, penting untuk memeriksa ketersediaan dan harga lensa.

Ada lensa merek sendiri atau ‘asli’ yang biasanya paling mahal, dan bisa dibilang pilihan kualitas terbaik, dan seringkali ada beberapa pilihan pihak ketiga juga.

“Mampu menggunakan lensa yang berbeda sangat memperluas peluang kreatif Anda. Dalam beberapa kasus, ini juga memungkinkan Anda mengambil foto yang tidak mungkin dilakukan sebaliknya.”

Canon dan Nikon menawarkan pilihan lensa terbesar untuk kamera DSLR, Seangkan Sony dan Fujifilm menawarkan pilihan lensa yang jauh lebih banyak untuk kamera mirrorless.

6. Kecepatan dan Performa

Ini terkait dengan kecepatan fokus otomatis, bingkai per detik (FPS), dan waktu mulai serta kecepatan operasional umum kamera.

Sebagian besar kamera modern dengan harga sekitar $500 ke atas memiliki kecepatan fokus otomatis yang cukup baik untuk penggunaan biasa.

DSLR dan kamera mirrorless biasanya menawarkan kinerja yang lebih baik daripada kamera compact dan bridge, meskipun itu tergantung pada modelnya.

Secara umum, Anda perlu merogoh kocek lebih dalam untuk membeli kamera saku agar dapat menyaingi kecepatan model yang lebih besar.

FPS mengacu pada jumlah foto yang dapat Anda ambil berturut-turut dengan menahan tombol rana selama mode berkelanjutan (alias ‘burst’).

“FPS yang lebih tinggi (apa pun di atas 5) dapat berguna untuk menangkap subjek yang bergerak cepat, tetapi perlu digabungkan dengan kinerja pelacakan auto-focus yang layak untuk memastikan bidikan Anda dalam fokus.”

DSLR yang menawarkan FPS tinggi umumnya di atas 14 juta, tetapi tidak demikian halnya dengan mirrorless – Sony a6000 misalnya, berharga di bawah 14 juta dan menampilkan 10FPS yang mengesankan.

Mampu menembakkan ratusan frame tidak selalu merupakan hal yang baik – Anda akan memiliki lebih banyak foto untuk diperiksa saat mengedit, dan ada juga pertanyaan tentang seberapa cepat buffer Anda dapat ‘menghapus’ (yaitu berapa lama kamera akan ‘terkunci’ saat menulis semua gambar ke kartu memori).

Kecepatan keseluruhan pengoperasian kamera adalah faktor penting lainnya yang perlu dipertimbangkan. Biasanya, DSLR ‘bangun’ lebih cepat daripada kamera mirrorless dan kamera point-and-shoot.

7. Performa Video

Semua kamera digital merekam video akhir-akhir ini, dengan beberapa menawarkan fitur canggih seperti resolusi 4K Ultra HD, multiple frame rates, super slow-motion, high speed recording dan time-lapse.

Jika Anda memilih model dengan lensa yang dapat diganti, tidak sulit untuk mendapatkan kualitas video yang dapat menyaingi YouTuber dan pembuat film pendek terbaik.

Fitur utama yang perlu dipertimbangkan jika Anda serius ingin merekam video berkualitas tinggi di kamera digital Anda adalah:

  • Frame rate – 24fps dan 30fps adalah standar. 60fps dan lebih tinggi sangat bagus untuk rekaman gerakan lambat.
  • Image Stabilization – baik di dalam bodi, atau di dalam lensa (OIS), stabilisasi gambar sangat penting jika Anda berencana merekam video tanpa tripod atau gimbal.
  • Video 4k – lebih banyak resolusi = kualitas gambar lebih baik dan kemampuan untuk memotong lebih banyak. Jika ini adalah fitur, pastikan itu dapat merekam 4k pada 24fps dan 30fps.
  • External mic input – untuk mendapatkan audio terbaik, Anda harus dapat mencolokkan mikrofon eksternal.
  • Durasi perekaman – banyak DSLR memiliki batasan seberapa banyak mereka dapat merekam pada satu waktu.
  • Rotating LCD – untuk memfilmkan diri Anda sendiri, atau hanya untuk menyelamatkan leher Anda dari mencongkel sepanjang waktu saat memotret.
  • Clean HDMI out – untuk merekam ke perangkat pengambilan eksternal.

Saat memilih kamera untuk video, cobalah dan jujurlah pada diri sendiri. Apakah Anda cenderung menggunakan DSLR besar atau mirrorless untuk menangkap rekaman sesekali anak-anak Anda bermain-main? Atau lebih realistis untuk menganggap ponsel cerdas Anda akan menjadi pilihan pertama Anda?

Secara pribadi, saya jarang menekan tombol rekam di salah satu kamera saya. IPhone sudah dapat merekam video 4k berkualitas tinggi, jadi saya benar-benar tidak merasa perlu.

Selain itu, mengedit video bisa menjadi pengalaman yang sangat lambat, terutama jika Anda tidak memiliki komputer yang kuat.

8. Merk Kamera

Meskipun tidak ada perbedaan mencolok dalam kualitas gambar yang dapat Anda harapkan dari berbagai merk, masih ada sedikit nuansa yang harus diperhatikan saat memilih kamera pertama Anda.

Setiap merk menawarkan pilihan lensa asli sendiri yang dapat memengaruhi tampilan foto Anda, dan dalam beberapa kasus khusus, ini dapat menentukan apa yang sebenarnya dapat Anda potret.

Selain itu, beberapa merk hanya memproduksi kamera sensor APS-C, sementara merk lain hanya memproduksi model mirrorless.

9. Resolusi (Jumlah Megapiksel)

Resolusi kamera digital diukur dalam megapixel dimana 1 megapixel = 1.000.000 pixel.

Dalam hal kamera digital, jumlah megapiksel yang tinggi paling penting saat ‘memotong’ foto, atau jika Anda berencana untuk mencetak gambar berukuran besar.

Foto dengan megapiksel lebih memiliki lebih banyak detail, tetapi akibatnya lebih besar dalam ukuran file, yang berarti dapat memakan waktu lebih lama untuk mengedit, mengirim, menyimpan, dan menangani secara umum.

Sebagian besar kamera memiliki opsi untuk memilih resolusi yang lebih rendah jika diinginkan, yang dapat berguna saat mentransfer ke perangkat pintar untuk dibagikan secara online.

“Orang sering salah menilai kualitas gambar kamera dengan jumlah megapiksel, tetapi tidak demikian halnya. Ukuran piksel lebih penting, dan ini diatur oleh ukuran sensor gambar.”

Smartphone mewah Anda dengan 50 megapiksel tidak akan pernah bersaing dengan DSLR hebat dengan ‘hanya’ 24 megapiksel, karena sensor DSLR jauh lebih besar.

Jangan jadikan jumlah megapiksel menjadi faktor penentu saat berbelanja kamera. Kecuali Anda berencana untuk mencetak besar, cetakan yang sangat detail, Anda tidak perlu berinvestasi pada kamera dengan lebih dari 20 megapiksel.

10. Fitur lainnya

Ini adalah fitur yang akan membantu Anda membuat keputusan akhir saat memilih kamera baru.

Tak satu pun dari mereka yang penting, dan hanya Anda yang akan tahu apakah mereka benar-benar penting saat membuat keputusan akhir Anda.

  • Masa Pakai Baterai yang Lama – kamera mirrorless dan kamera point-and-shoot biasanya memiliki masa pakai baterai yang jauh lebih pendek daripada DSLR.
  • Mode Pemotretan Manual – jika Anda tertarik untuk mempelajari fotografi, kamera dengan mode pemotretan Manual sangatlah penting.
  • Mode Otomatis – seberapa banyak Anda dapat meninggalkan ‘otak’ kamera.
  • Frame Rate Tinggi – dapat memotret beberapa foto berturut-turut dapat berguna untuk menangkap aksi yang bergerak cepat
  • Kinerja ISO Tinggi – membantu Anda mengambil gambar dalam cahaya redup tanpa menggunakan lampu kilat.
  • Layar LCD Memutar/Memiringkan – berguna untuk selfie dan bereksperimen dengan komposisi Anda.
  • Slot Kartu Memori Ganda – pencadangan instan, tetapi hanya benar-benar relevan jika Anda seorang profesional.
  • Input/Output Mikrofon – diperlukan jika Anda serius ingin merekam video.
  • Simulasi Film – unik untuk kamera Fujifilm, tetapi merek lain menawarkan efek dan filter kreatif.
  • Layar Sentuh – bisa menggunakan gerakan smartphone di kamera Anda bisa jadi menyenangkan.
  • Sistem Fokus Otomatis Pelacakan Mata/Wajah – teknologi fokus otomatis canggih yang terbatas pada kamera tanpa cermin.
  • Jendela Bidik Elektronik – ‘EVF’ dapat menampilkan lebih banyak informasi daripada ‘OVF’, dan menawarkan tampilan WYSIWYG.
  • Stabilisasi Gambar – penting untuk perekaman video yang lebih lancar dan pengambilan gambar dengan tangan.
  • Tahan Cuaca / Tahan Debu – berguna jika Anda sering bepergian atau memotret di segala cuaca.
  • Format Gambar RAW – File RAW menawarkan lebih banyak fleksibilitas saat mengedit. Lihat RAW vs JPEG.
  • Wifi, Bluetooth, NFC – mentransfer gambar secara nirkabel ke perangkat Anda, dan/atau mengontrol kamera Anda dari jarak jauh.

Merek kamera mencoba bersaing dengan memperkenalkan fitur baru yang mewah, tetapi saran saya adalah membuat keputusan berdasarkan elemen inti yang disebutkan dalam artikel ini.

Kesimpulan

jika Anda sedang terburu-buru, berikut ringkasan singkat dari hal-hal penting:

1. Kualitas gambar yang lebih baik dari kamera ponsel Anda

Dengan membaca ulasan kamera, Anda seharusnya dapat membuat keputusan ini. Tidak ada gunanya membawa kamera jika tidak mengambil gambar yang tampak lebih bagus daripada ponsel Anda, atau setidaknya menawarkan fitur yang tidak dimiliki ponsel Anda.

2. Ergonomis yang sesuai dengan tangan Anda

Jika Anda tidak dapat pergi ke toko kamera lokal untuk benar-benar memegang kamera, Anda hanya perlu membuat keputusan berdasarkan ulasan yang Anda baca. Apakah cukup besar? Apakah itu memiliki pegangan yang jelas? Apakah tombol-tombol penting terlihat cukup berjauhan?

3. Ukuran yang sesuai dengan kebiasaan Anda

Ini adalah salah satu yang penting. Apakah Anda orang tua yang selalu dengan anak saat berfoto? Jika demikian, kamera Anda mungkin harus ringan atau ringkas. Apakah Anda biasanya membawa tas kemana-mana? Anda bisa lolos dengan sesuatu yang lebih besar. Apakah kamu sering bepergian? Pertimbangkan hal tersebut agar dapat memilih kamera dengan tepat.

4. Tersedianya lensa yang sesuai dengan budget dan kebutuhan Anda kedepannya

Jika Anda memilih kamera saku dengan lensa tetap, tidak perlu mempertimbangkan hal ini. Jika Anda memilih kamera dengan lensa yang dapat diganti, lihat lensa lain yang ditawarkan. Apakah mereka dalam kisaran harga Anda? Apakah ada panjang fokus yang Anda butuhkan? Apakah lensa bekas tersedia?

5. Model terbaru sesuai anggaran Anda

Dengan teknologi kamera yang bergerak begitu cepat, saya selalu menyarankan untuk berinvestasi pada kamera terbaru. Jika anggaran Anda tidak dapat mencapai yang terbaru, sering kali ada tawar-menawar yang dapat ditemukan dengan model sebelumnya, tetapi cobalah dan hindari yang lebih tua dari ini.