Software Open-Source vs Closed-Source: Apa Bedanya?

Software Open-Source vs Closed-Source: Apa Bedanya?
Software Open-Source vs Closed-Source: Apa Bedanya?

Software Open-Source vs Closed-Source: Apa Bedanya? – Segala sesuatu yang Anda lihat di layar Anda terdiri dari bahasa. Seseorang, di suatu tempat, telah menuliskan kata-kata yang dimaksudkan untuk dimengerti oleh komputer Anda. Kata-kata ini, bahasa ini, lebih dikenal sebagai source code.

Agar komputer kita mengetahui apa yang harus dilakukan, ia perlu memahami kode itu. Jika ya, itu bisa bertindak. Tetapi bagi kita untuk memahami apa yang sebenarnya dilakukan komputer kita, kita juga perlu membaca kodenya.

Software open-source memungkinkan Anda melihat kode itu. Software closed-source tidak. Jadi, apa saja kedua jenis software ini, dan mengapa kedua pendekatan itu ada?

Apa Itu Software Open-Source?

Software Open-Source vs Closed-Source: Apa Bedanya?

Software gratis dan open-source adalah software di mana Anda tidak hanya memiliki akses untuk menggunakan program secara bebas, tetapi juga untuk melihat, mengedit, dan membagikan source codenya.

Source code mengacu pada kode yang diketik seseorang (atau, pada beberapa kesempatan, komputer) saat membuat program. Ini berbeda dari kode biner, yang merupakan bahasa sebenarnya yang digunakan komputer. Ketika seorang programmer selesai menulis sebuah program, mereka mengkompilasi source code menjadi program biner.

Seorang manusia tahu bagaimana membaca source code. Tetapi komputer hanya tahu cara membaca kode biner.

Ketika seseorang mendistribusikan sebuah program, mereka biasanya memberi Anda file biner yang dapat Anda jalankan di komputer Anda. Program itu tidak gratis dan open-source kecuali mereka juga memberi Anda source code dan kebebasan untuk melakukan keduanya sesuai keinginan Anda.

Apa Itu Software Closed-Source?

Software closed-source adalah software yang penggunaannya disertai dengan batasan, terutama ketidakmampuan untuk melihat source code. Anda hanya memiliki akses ke file biner.

Software closed-source juga dikenal sebagai software berpemilik. Ini karena developer software menganggap source code sebagai informasi pribadi dan hak milik. Untuk memberi siapa pun akses ke kode ini, dalam pandangan mereka, akan memberi orang lain keunggulan kompetitif: kemampuan untuk menyalin dan mengedit program secara bebas tanpa harus menyewa developer atau tim developer untuk melakukan pekerjaan yang sama.

Kecuali Anda dibesarkan menggunakan Linux, ada kemungkinan besar sebagian besar software yang Anda kenal adalah closed-source. Jenis software ini lebih mudah untuk dimonetisasi, membuatnya menarik bagi developer aplikasi kecil dan perusahaan raksasa.

Tanda lainnya adalah apakah Anda perlu menyetujui perjanjian lisensi pengguna akhir, atau EULA, saat menggunakan program untuk pertama kalinya.

EULA dan Lisensi Software Gratis

Komputer tidak seperti kebanyakan alat. Bahwa Anda dapat menggerakkan mouse atau mengusap touchpad tidak terlalu menjadi masalah. Bahwa Anda dapat menekan tombol pada keyboard atau melihat layar diperlukan, tetapi bukan itu intinya.

Ini adalah kode yang penting. Kode dapat dimodifikasi. Kode dapat disalin. Tidak ada batasan yang melekat pada kemampuan seseorang untuk mengotak-atik dan menyalin kode. Pembuat komputer tidak perlu meminta Anda untuk tidak membuat salinan laptop Anda, karena itu bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan kebanyakan orang. Tetapi tidak terlalu sulit untuk menyalin dan mendistribusikan ulang software yang ada di komputer, jadi di situlah EULA yang membatasi masuk .

EULA biasanya berupa dinding teks raksasa yang menjelaskan, dalam bahasa hukum, apa yang dapat dan tidak dapat Anda lakukan dengan software yang akan Anda gunakan. Mereka umumnya mencegah Anda melihat kode, menganggap membuat salinan ilegal, mengharuskan Anda membeli lisensi atau kunci aktivasi, dan sering kali merinci cara menggunakan software yang dianggap bertentangan dengan persyaratan layanan.

Lisensi software gratis tidak memerlukan persetujuan kontraktual Anda dan sebaliknya ada untuk memberi tahu Anda bahwa, sebagian besar, Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan dengan program dan kodenya. Beberapa lisensi gratis, seperti GNU General Public License, dianggap sebagai lisensi copyleft . Pembatasan utama mereka pada perilaku Anda adalah persyaratan bahwa program apa pun yang Anda kembangkan menggunakan kode yang tersedia di bawah GPL juga tersedia di bawah lisensi GPL.

Lisensi lain, seperti lisensi MIT, dianggap sebagai lisensi permisif dan tidak disertakan dengan persyaratan ini. Anda dapat mengambil kode berlisensi MIT dan menggunakannya untuk membuat program berpemilik jika Anda mau.

Bagaimana Ini Memengaruhi Anda?

Lisensi software dari software yang Anda gunakan menentukan apa yang dapat Anda lakukan di komputer Anda.

Jika program berpemilik memiliki bug, atau Anda menginginkannya memiliki fitur tertentu, satu-satunya jalan Anda adalah memberi tahu developer software dan berharap mereka melakukan sesuatu tentang hal itu. Dengan software gratis, Anda bebas membuat perubahan sendiri, jika Anda memiliki pengetahuan teknis.

Seringkali, bahkan jika Anda kurang memahami kode, ada kemungkinan besar seseorang online ingin melakukan hal yang sama, atau memperhatikan masalah yang sama, dan memberikan instruksi tentang cara mengubah program.

Tetapi sebagian besar orang tidak memiliki keinginan untuk membaca kode atau memodifikasi program. Jadi apakah itu berarti masalah ini tidak berdampak pada kebanyakan orang? Hampir tidak. Ada beberapa area utama yang menjadi perhatian yang berkembang di mana software closed-source dan software open-source memperlakukan Anda dengan sangat berbeda:

KategoriSoftware Open-SourceSoftware Closed-Source
BiayaHampir selalu gratis untuk Anda gunakan tanpa membayar uang.Lebih mungkin untuk menghabiskan uang. Ketika software berpemilik ditawarkan secara gratis, seringkali ada risiko. Pengembang dan penerbit sering kali memonetisasi program dengan cara yang berbeda, baik dengan menampilkan iklan, melacak perilaku Anda, menyelundupkan software yang tidak diinginkan (terkadang berbahaya) ke komputer Anda, atau kombinasi dari ketiganya.
PribadiBiasanya software yang paling menghormati privasi yang dapat Anda gunakan. Jika seseorang mencoba membagikan program open-source yang melanggar privasi Anda, orang lain akan melihat dan membagikan salinannya dengan semua pelacakan dihapus. Risiko kontroversi dan kerusakan reputasi seringkali cukup untuk mencegah pengembang mengumpulkan data diagnostik dasar yang dianggap biasa di antara software berpemilik.Sering melacak bagaimana Anda menggunakan program. Pada perangkat seluler, adalah hal biasa bagi aplikasi untuk mengawasi lokasi Anda dan aplikasi lain yang telah Anda instal di ponsel Anda. Beberapa melihat daftar kontak Anda atau memindai file Anda.
KeamananManfaat dari kenyataan bahwa banyak mata dapat melihat kode tersebut. Meskipun hal ini tidak menjamin bahwa banyak mata yang benar-benar melihat kode saat eksploitasi terjadi, siapa pun yang memiliki keahlian dapat berkontribusi untuk memperbaikinya, dan Anda dapat mengonfirmasi bahwa masalah telah diatasi.Software open-source sering bergantung pada model keamanan yang disebut keamanan melalui ketidakjelasan. Ini tidak menghentikan pelaku kejahatan untuk menemukan kerentanan dan menciptakan eksploitasi. Dan jika pengembang software membuat Anda mengetahui eksploitasi ini, karena Anda tidak dapat melihat kode program, Anda tidak dapat mengonfirmasi apakah masalah telah diatasi. Anda harus terus percaya.
PembaruanPembaruan dapat memakan waktu lebih lama, karena pengembangan software sering kali bergantung pada sukarelawan. Di sisi lain, aplikasi dan distribusi cenderung mendukung perangkat keras selama bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun.Kadang-kadang tiba lebih cepat karena sering ada tim karyawan yang dibayar untuk mengerjakan proyek secara penuh waktu. Namun dukungan software dapat berakhir dengan tiba-tiba ketika sebuah perusahaan gulung tikar atau memutuskan sebuah software tidak lagi menguntungkan. Versi baru jauh lebih kecil kemungkinannya untuk berjalan pada perangkat keras yang lebih lama.

Jenis Software Apa yang Harus Anda Gunakan?

Sebagian besar komputer yang Anda temukan di toko kotak besar dilengkapi dengan software closed-source, dan hal yang sama berlaku untuk telepon. Orang yang lebih cenderung secara teknis dapat mengganti sistem operasi mereka yang terkunci dengan alternatif terbuka. Bagi yang lain, masih relatif mudah untuk membeli laptop yang diberdayakan Linux secara online atau mengunduh aplikasi open-source untuk sistem operasi apa pun.

Tetapi software gratis dan open-source tidak datang dengan tingkat pendanaan yang sama, dan umumnya disediakan “sebagaimana adanya”. Meskipun lebih dari mampu untuk banyak (jika tidak sebagian besar) kasus penggunaan, ada yang lain di mana alat terbaik untuk pekerjaan itu hanya tersedia dalam bentuk kepemilikan.