Hindari 7 Kebiasaan yang Bisa Merusak Laptop Windows anda

  • Share
Hindari 7 Kebiasaan yang Bisa Merusak Laptop Windows anda
Hindari 7 Kebiasaan yang Bisa Merusak Laptop Windows anda

Kebiasaan yang Bisa Merusak Laptop Windows – Apakah kamu pernah menghapus file tertentu, mengubah pengaturan Windows, atau menonaktifkan beberapa proses yang menyebabkan Windows berperilaku tidak normal? Jika ya, maka hati-hati karena terkadang hal tersebut dapat membahayakan laptopmu.

Ada banyak pengaturan dan proses pada Windows yang penting untuk kelancaran pengoperasian sistem operasi. Menonaktifkannya dapat menghentikan kinerja sistem operasi atau bahkan mengganggunya hingga kamu harus menginstalnya kembali.

7 Kebiasaan yang Bisa Merusak Laptop Windows anda

Berikut adalah beberapa hal yang tidak boleh kamu lakukan di laptop Windows-mu untuk menghindari masalah atau kerusakan.

1. Jangan mengubah Registry Editor

Hindari 7 Kebiasaan yang Bisa Merusak Laptop Windows anda

Terkadang kita perlu memodifikasi kunci Registry Windows untuk menonaktifkan pengaturan tertentu yang tidak kita butuhkan. Hal ini bertujuan untuk membuat perangkat lunak berjalan lebih lancar, atau memecahkan masalah.

Ketika semua cara tradisional lain gagal untuk menyelesaikan masalah dengan OS Windows, mengutak-atik Registry Editor sering memperbaiki masalah.

Meskipun dapat membantu menyelesaikan masalah serius, ini adalah salah satu area terlarang yang harus dihindari dengan cara apa pun kecuali benar-benar diperlukan.

Tweak registri terlarang dapat memperlambat kinerja komputer, membahayakan keamanan sistem, mengganggu driver, membatasi akses anda ke fitur yang sering digunakan, atau bahkan memerlukan penginstalan ulang sistem operasi.

Microsoft memberikan peringatan serius kepada pengguna tentang memodifikasi Registry Editor di situs web Support Microsoft, sehingga kamu dapat menebak seberapa serius hal itu. Kapan pun kamu memiliki opsi untuk memecahkan masalah selain mengubah Registry Editor, kamu harus hindari mengutak-atiknya.

2. Menonaktifkan Update Otomatis Windows

Hindari 7 Kebiasaan yang Bisa Merusak Laptop Windows anda

Pembaruan Windows diperlukan untuk mengakses fitur baru yang diperkenalkan oleh Microsoft, mempercepat kinerja OS dengan menghilangkan gangguan konstan, dan membuat sistem operasi sangat mudah sehingga tidak ada malware jahat yang dapat menyusup ke dalamnya.

Menonaktifkan pembaruan otomatis Windows akan mengakibatkan kerusakan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Anda akan mulai melihat masalah stabilitas, penurunan kinerja, antivirus yang sering memberi tahu tentang serangan malware, dan banyak lagi jika Anda menonaktifkannya terlalu lama.

Karenanya, ketika Anda bosan dengan pembaruan Windows yang sering dan berpikir untuk mematikannya sama sekali, Anda harus memikirkan kembali keputusan Anda.

Bahkan jika Anda ragu untuk tetap mengaktifkan pembaruan otomatis, Anda dapat menjedanya untuk sementara. Kemudian, perbarui OS setelah satu atau dua minggu dan jeda lagi. Pastikan untuk tidak mematikannya selama berbulan-bulan.

3. Menonaktifkan Firewall Microsoft Defender

Microsoft Defender Firewall memudahkan untuk memblokir akses tidak sah melalui Windows. Program mendeteksi malware sebelum memasuki komputer Anda dan segera memblokir file yang terinfeksi atau memperingatkan Anda sebelumnya.

Microsoft Defender Firewall selalu berjaga-jaga dan bertindak sebagai pertahanan konstan terhadap semua serangan untuk menjaga keamanan komputer dan data Anda. Dengan mematikannya, Anda akan mengirim tentara garis depan Anda pulang dan membiarkan virus mengambil alih.

Ini menempatkan data Anda dalam risiko dan membahayakan keamanan dan privasi Anda. Karena itu, pertahankan dengan cara apa pun. Bahkan jika Anda ingin mematikan Firewall karena alasan tertentu, pastikan Anda memiliki alternatif antivirus yang andal untuk mengambil alih tanggung jawabnya.

4. Menjalankan Perintah Dari Sumber yang Tidak Dapat Diandalkan di Command Prompt

Hindari 7 Kebiasaan yang Bisa Merusak Laptop Windows anda

Penerjemah baris perintah Windows, Command Prompt, memungkinkan pengguna Windows untuk melakukan tugas tertentu dengan bantuan perintah yang relevan.

Anda dapat menjalankan berbagai pemindaian dalam aplikasi Command Prompt, seperti membandingkan file, mengubah pengaturan daya untuk mengoptimalkan konsumsi daya perangkat Anda, dan masih banyak lagi.

Dalam kebanyakan kasus, untuk menjalankan perintah, Anda diminta untuk memberikan akses administrator aplikasi Command Prompt. Akibatnya, proses yang Anda jalankan dalam aplikasi akan memiliki akses ke semua file Windows yang seharusnya dibatasi.

Jadi, menjalankan perintah dari sumber yang tidak dapat diandalkan tanpa mengetahui apa yang mereka lakukan pasti dapat membuat Anda dalam masalah.

Anda akan terkejut mengetahui bahwa ada perintah yang dapat menghapus hard drive Anda, menghapus akun pengguna Anda, mengatur ulang komputer Anda, dan bahkan menonaktifkan internet di perangkat Anda secara permanen. Selain itu, Anda tidak dapat membatalkan semua perubahan yang Anda buat melalui Command Prompt.

Jadi, lain kali Anda menjalankan perintah di aplikasi Command Prompt, periksa dengan cermat apa yang dilakukan perintah tersebut. Juga, jauhkan satu mil dari perintah tidak jelas yang berasal dari sumber yang tidak dapat diandalkan.

5. Menonaktifkan Proses OS yang Diperlukan dan Menghapus File Windows

Anda tidak boleh menghapus atau menonaktifkan file dan proses Windows yang penting. Menghapus atau menonaktifkannya dapat menyebabkan OS Anda benar-benar rusak, mengharuskan Anda untuk menginstalnya kembali. Oleh karena itu, berpikirlah dua kali sebelum melakukannya.

Meskipun umumnya disarankan untuk tidak menghapus file apa pun di drive tempat Windows diinstal, pastikan untuk melakukan penelitian yang tepat jika Anda berniat melakukannya. Pastikan untuk memeriksa file dan folder Windows yang tidak boleh Anda sentuh untuk mempelajari lebih lanjut.

Dengan cara yang sama, Anda harus berhati-hati sebelum menonaktifkan proses di Windows Task Manager. Kami telah menyusun daftar proses yang tidak boleh Anda hentikan di Task Manager. Jadi, jangan pernah menonaktifkan proses yang tidak Anda ketahui, bahkan untuk mengosongkan sebagian CPU, memori, atau sumber daya jaringan.

6. Menginstal Program Aplikasi Ilegal

Perangkat lunak dan aplikasi yang diinstal dari sumber yang tidak dapat dipercaya dapat membawa virus dan menanamkannya ke komputer anda.

Anda jangan terlalu berharap terhadap software antivirus ataupun Windows Defender. Hal ini karena terkadang mereka dapat mendeteksinya sebagai virus namun terkadang mereka tidak mampu mendeteksinya.

Oleh karena itu, selalu download file dari situs web tepercaya dan konfirmasikan bahwa file tersebut aman untuk didownload. Selain itu, jika Firewall atau antivirus Anda memperingatkan Anda tentang potensi ancaman, maka pastikan bahwa jangan instal aplikasi tersebut.

Buat Restore Point dan Selalu Backup Data

Terlepas dari upaya terbaik Anda untuk menghindari melakukan apa pun pada daftar di atas, selalu ada kemungkinan sesuatu yang tidak terduga terjadi suatu hari nanti. Akibatnya, Anda mungkin kehilangan semua data berharga Anda atau harus menginstal ulang OS. Ini merupakan hal yang tidak kamu inginkan, bukan?

Jika Anda ingin menghindari situasi seperti itu, yang terbaik adalah membuat Restore Point agar komputer Anda kembali ke kondisi sehat sebelumnya.

Juga, Anda harus memBackup file Windows anda secara teratur sehingga meskipun Anda akhirnya mengganggu Windows dan kemudian menghapus semua titik pemulihan tanpa jejak, Anda masih akan memiliki akses ke file Anda.

  • Share