9 Faktor Yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang

  • Share
9 Faktor Yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang
9 Faktor Yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang

Faktor-faktor yang mempengaruhi nilai tukar mata uang penting karena berbagai alasan. Untuk negara, faktor-faktor ini dapat mempengaruhi bagaimana satu negara berdagang dengan negara lain.

Bagi individu, faktor-faktor ini mempengaruhi berapa banyak uang yang bisa diperoleh seseorang saat menukar satu mata uang dengan mata uang lainnya.

Meskipun tidak selalu mudah untuk memahami, melacak, atau bahkan mengantisipasi faktor-faktor ini, ada baiknya untuk mengetahuinya, terutama jika Anda tertarik dengan mata uang asing.

Perlu dicatat bahwa faktor-faktor ini mempengaruhi nilai tukar mata uang pada tingkat ekonomi makro, yang berarti mereka mempengaruhi nilai tukar mata uang global dan bukan nilai tukar lokal.

9 Faktor Yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang

Dalam artikel ini, kami menyoroti sembilan faktor yang memengaruhi nilai tukar mata uang , dimulai dengan faktor yang paling signifikan – inflasi.

1. Inflasi

9 Faktor Yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang

Inflasi adalah daya beli relatif suatu mata uang dibandingkan dengan mata uang lainnya. Misalnya, mungkin diperlukan satu unit mata uang untuk membeli sebuah apel di satu negara tetapi membutuhkan seribu unit mata uang yang berbeda untuk membeli apel yang sama di negara dengan inflasi yang lebih tinggi.

Perbedaan inflasi seperti itu adalah dasar mengapa mata uang yang berbeda memiliki daya beli yang berbeda dan karenanya nilai mata uang yang berbeda. Dengan demikian, negara-negara dengan inflasi rendah biasanya memiliki mata uang yang lebih kuat dibandingkan dengan negara-negara dengan tingkat inflasi yang lebih tinggi.

2. Suku Bunga

9 Faktor Yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang

Suku bunga terkait erat dengan inflasi dan nilai tukar. Bank sentral negara yang berbeda menggunakan suku bunga untuk memodulasi inflasi di dalam negeri. Misalnya, menetapkan suku bunga yang lebih tinggi menarik modal asing, yang mendukung nilai tukar mata uang lokal.

Namun, jika tingkat ini tetap terlalu tinggi untuk waktu yang lama, inflasi dapat mulai merayap naik, mengakibatkan mata uang terdevaluasi. Dengan demikian, bank sentral harus secara konsisten menyesuaikan suku bunga untuk menyeimbangkan keuntungan dan kerugian.

3. Utang Negara

9 Faktor Yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang

Sebagian besar negara membiayai anggaran mereka menggunakan pembiayaan defisit skala besar. Dengan kata lain, mereka meminjam untuk membiayai pertumbuhan ekonomi.

Jika utang pemerintah ini melebihi pertumbuhan ekonomi, hal itu dapat mendorong inflasi dengan menghalangi masuknya investasi asing ke negara tersebut, dua faktor yang dapat mendevaluasi mata uang.

Dalam beberapa kasus, pemerintah mungkin mencetak uang untuk membiayai utang, yang juga dapat menaikkan inflasi.

4. Stabilitas Politik

Negara yang stabil secara politik menarik lebih banyak investasi asing, yang membantu menopang nilai tukar mata uang. Hal sebaliknya juga benar – stabilitas politik yang buruk mendevaluasi nilai tukar mata uang suatu negara.

Stabilitas politik juga mempengaruhi penggerak ekonomi lokal dan kebijakan keuangan, dua hal yang dapat memiliki efek jangka panjang pada nilai tukar mata uang. Selalu, negara-negara dengan stabilitas politik yang lebih kuat seperti Swiss memiliki mata uang yang lebih kuat dan bernilai lebih tinggi.

5. Kesehatan Ekonomi

Kesehatan atau kinerja ekonomi adalah cara lain untuk menentukan nilai tukar. Misalnya, negara dengan tingkat pengangguran rendah berarti warganya memiliki lebih banyak uang untuk dibelanjakan, yang membantu membangun ekonomi yang lebih kuat.

Dengan ekonomi yang lebih kuat, negara tersebut menarik lebih banyak investasi asing, yang pada gilirannya membantu menurunkan inflasi dan menaikkan nilai tukar mata uang negara tersebut.

Perlu dicatat di sini bahwa kesehatan ekonomi lebih merupakan istilah umum yang mencakup banyak pendorong lain seperti suku bunga, inflasi, dan neraca perdagangan.

6. Neraca Perdagangan

Neraca perdagangan , atau syarat perdagangan, adalah perbedaan relatif antara impor dan ekspor suatu negara. Misalnya, jika suatu negara memiliki neraca perdagangan positif, itu berarti ekspornya melebihi impornya.

Dalam kasus seperti itu, arus masuk mata uang asing lebih tinggi daripada arus keluar. Ketika ini terjadi, cadangan devisa suatu negara tumbuh, membantu menurunkan suku bunga, yang merangsang pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan nilai tukar mata uang lokal.

7. Defisit Rekening Giro

Defisit transaksi berjalan erat kaitannya dengan neraca perdagangan. Dalam skenario ini, neraca perdagangan suatu negara dibandingkan dengan mitra dagangnya. Jika defisit transaksi berjalan suatu negara lebih tinggi dari mitra dagang, ini dapat melemahkan mata uangnya relatif terhadap mata uang negara itu.

Dengan demikian, negara-negara yang memiliki defisit transaksi berjalan positif atau rendah cenderung memiliki mata uang yang lebih kuat daripada negara-negara dengan defisit yang tinggi.

8. Keyakinan / Spekulasi

Terkadang, mata uang dipengaruhi oleh kepercayaan (atau ketiadaan) yang dimiliki pedagang dalam mata uang. Perubahan mata uang dari spekulasi cenderung tidak rasional, tiba-tiba, dan berumur pendek.

Misalnya, pedagang dapat mendevaluasi mata uang berdasarkan hasil pemilu, terutama jika hasilnya dianggap tidak menguntungkan bagi perdagangan atau pertumbuhan ekonomi.

Dalam kasus lain, pedagang mungkin bullish pada mata uang karena berita ekonomi, yang dapat mendukung mata uang, bahkan jika berita ekonomi itu sendiri tidak mempengaruhi fundamental mata uang.

9. Intervensi Pemerintah

Pemerintah memiliki kumpulan alat yang dapat digunakan untuk memanipulasi nilai tukar lokal mereka. Terutama, bank sentral diketahui menyesuaikan suku bunga, membeli mata uang asing , mempengaruhi suku bunga pinjaman lokal, mencetak uang, dan menggunakan alat lain untuk memodulasi nilai tukar mata uang.

Tujuan utama memanipulasi faktor-faktor ini adalah untuk memastikan kondisi yang menguntungkan bagi nilai tukar mata uang yang stabil, kredit yang lebih murah, lebih banyak pekerjaan, dan pertumbuhan ekonomi yang tinggi.

  • Share