13 Cara Meningkatkan Pendapatan Google Adsense

  • Share
13 Cara Meningkatkan Pendapatan Google Adsense

Cara Meningkatkan Pendapatan Google Adsense – Penerbit yang ingin mendiversifikasi aliran pendapatan bulanan mereka telah merangkul menampilkan iklan berbayar di situs web, aplikasi, dan saluran media sosial.

Meskipun tidak ada angka pasti tentang jumlah iklan yang kita lihat setiap hari, perkiraan telah meningkat dari rata-rata 500 pada tahun 1970-an menjadi sebanyak 10.000 saat ini.

Ketika mempertimbangkan bahwa pengiklan di seluruh dunia menghabiskan sekitar US$491,7 miliar untuk iklan online pada tahun 2021 —dan diproyeksikan menghabiskan hampir US$571,2 miliar tahun ini—menjadi jelas mengapa pendapatan iklan merupakan peluang bagi penerbit untuk memonetisasi konten mereka.

Jika Anda mencari cara untuk meningkatkan dan mendiversifikasi pendapatan Anda, kami telah membantu Anda di bawah ini. Tapi pertama-tama, mari kita bahas beberapa dasar.

Metrik Pendapatan Iklan: CPM dan CPC

Click-per-mille (CPM) atau Klik per seribu (BPS) juga dikenal sebagai biaya per seribu dan biaya per tayangan, menunjukkan biaya yang dibayarkan untuk 1.000 tampilan iklan pada satu halaman.

Sedangkan Cost-per-click (CPC) atau Biaya per klik (BPK), di sisi lain, mewakili biaya untuk satu klik pada iklan. Baik CPM maupun CPC adalah metrik utama yang digunakan oleh jaringan iklan.

Cara Menghitung Pendapatan Iklan?

Menghitung total pendapatan iklan cukup mudah. Menggunakan model CPM, ini adalah jumlah total tayangan iklan dibagi 1.000 dan dikalikan dengan tarif CPM yang disepakati.

Dan untuk model BPK, ini adalah jumlah total klik iklan dibagi 1.000 dan dikalikan dengan tarif BPK yang disepakati. Gunakan kalkulator pendapatan iklan situs web ini untuk mengukur berapa banyak pendapatan yang berpotensi Anda hasilkan.

Berapa Banyak Pendapatan Iklan yang Dapat Anda Hasilkan?

Dalam hal monetisasi, CPM dan CPC bergantung pada berbagai faktor, seperti demografi audiens target, ceruk pasar, penawaran dan permintaan untuk produk atau layanan tertentu, jaringan iklan yang digunakan, dan musim.

Tayangan iklan dan klik pengguna akan sangat bergantung pada lalu lintas aplikasi atau situs dan audiens yang ditargetkan. Perhitungannya sederhana—semakin tinggi CPM, CPC, dan lalu lintas, semakin tinggi pendapatannya.

Apa itu Pendapatan Iklan YouTube?

Penerbit yang belum hadir di YouTube perlu memikirkan kembali strategi mereka, mengingat platform video memiliki 1,86 miliar pengguna dan sangat cocok untuk iklan in-stream.

Kasus untuk membangun kehadiran gratis berkembang berdasarkan penelitian tahun lalu oleh Pew Research Center yang menunjukkan bahwa 74% orang Amerika menggunakan platform tersebut .

Penayang dapat memonetisasi saluran mereka melalui Program Mitra YouTube , selama mereka memperoleh lebih dari 1.000 pelanggan dan 4.000 jam ditonton selama periode 12 bulan. Hal ini memungkinkan mitra memperoleh uang dari iklan yang ditempatkan dalam konten video mereka.

Apa itu Pendapatan Iklan Facebook?

Alasan membuat saluran YouTube sama dengan alasan membuat kehadiran di Facebook. Ini adalah platform media sosial yang paling banyak dikunjungi, dengan 2,91 miliar pengguna aktif bulanan pada akhir September 2021, dan merupakan magnet bagi pengiklan.

Facebook memberi media dan penerbit lima cara untuk memonetisasi akun mereka , yang mencakup menambahkan iklan video, iklan di dalam artikel, pintasan berlangganan, berkolaborasi dengan merek, dan menghasilkan uang dari video langsung.

Apa itu Pendapatan Iklan Dalam Aplikasi?

Iklan dalam aplikasi telah menjadi sangat populer sebagai strategi monetisasi selama dua dekade terakhir, sejalan dengan ledakan industri game seluler. Data terbaru menunjukkan bahwa ada sekitar 2,66 miliar gamer di seluruh dunia . Game tidak hanya tentang game, tetapi juga mulai mengembangkan aspek sosial, menjadikannya platform periklanan yang semakin diminati.

Game seluler diproyeksikan menghasilkan 45% dari pendapatan game global pada tahun 2021, dan sebagian besar masuk ke game hyper-casual, karena mereka menyumbang 62% dari 30 game teratas berdasarkan jumlah unduhan.

Saat ini pengembang aplikasi dapat memperoleh pendapatan melalui aplikasi seluler mereka dengan menampilkan iklan kepada pengguna. Ini dapat berupa iklan berhadiah, iklan spanduk, iklan yang dapat dimainkan, atau pembelian dalam aplikasi.

Dan seperti bentuk saluran iklan lainnya, pendapatan rata-rata akan bervariasi, bergantung pada popularitas aplikasi, keterlibatan pengguna, apakah itu menggunakan iklan reward, iklan interstisial, atau dinding penawaran. Biaya CPM di industri game biasanya berkisar antara US$4.00-12.00 .

13 Cara Meningkatkan Pendapatan Google Adsense

13 Cara Meningkatkan Pendapatan Google Adsense

1) Pilih Pemirsa Target Anda

Biaya CPM dan CPC akan bervariasi tergantung pada negara tempat audiens target Anda berada. Misalnya, CPM audiens Afrika atau Balkan akan jauh lebih rendah daripada CPM audiens Amerika, karena daya beli populasi yang relevan.

Prinsip yang sama berlaku untuk demografi audiens target aplikasi. Jika, misalnya, sebuah aplikasi ditujukan untuk anak di bawah umur, sebagian besar kelompok sasaran kemungkinan tidak akan memiliki sarana untuk menyelesaikan transaksi digital, yang menunjukkan hambatan konversi.

Jadi, jika pendapatan iklan rendah, alasannya mungkin karena audiens target berasal dari wilayah dengan CPM dan CPC rendah atau dari kelompok usia dengan likuiditas terbatas.

2) Tingkatkan Kualitas Konten

Kualitas konten sangat penting untuk pendapatan iklan. Pengiklan membayar untuk tampilan atau klik, yang membutuhkan audiens dan lalu lintas tinggi. Dan cara terbaik untuk meningkatkan lalu lintas adalah dengan menyediakan konten berkualitas baik. Itu sebabnya menempatkan iklan dalam konten berkualitas rendah tidak mungkin menghasilkan pendapatan.

Konten harus unik, kredibel, dan berharga bagi audiens sebelum Google mengenalinya . Dan ya, itu harus SEO-friendly, dengan kata kunci dengan volume pencarian tinggi dan persaingan rendah, jika memungkinkan.

Semakin baik SEO, semakin tinggi Google — dan mesin pencari lainnya — akan memberi peringkat halaman Anda.

3) Menyediakan Konten Dinamis

Halaman yang kontennya tidak berubah kemungkinan tidak akan ditayangkan dalam hal pendapatan iklan. Tidak cukup hanya memposting artikel dan berharap yang terbaik. Google menyukai forum, blog, atau vlog, tempat penerbit dan pengguna berinteraksi dengan konten secara konstan. Ini semua tentang menunjukkan tingkat keterlibatan yang tinggi.

4) Tawarkan Alat Gratis

Dan dalam hal meningkatkan keterlibatan pengguna—Google Adsense menyarankan bahwa situs web yang menawarkan alat online gratis sangat cocok untuk menarik pengunjung baru dan berulang.

5) Pilih Niche yang Tepat

Jaringan iklan menemukan CPM dan CPC berdasarkan penawaran dan permintaan. Ini berarti bahwa beberapa industri atau ceruk dengan permintaan tinggi akan memiliki tingkat monetisasi yang lebih tinggi.

Beberapa ceruk dengan peringkat tertinggi adalah asuransi, pendidikan online, pemasaran, rata-rata hukum, cryptocurrency, perbankan online, internet, teknologi, industri mobil, eCommerce, dan kesehatan.

6) Lewati Masalah Pemblokir Iklan

Menurut Statista, 763,5 juta pengguna internet menggunakan pemblokir iklan untuk mencegah iklan muncul, yang pada akhirnya merusak kampanye iklan.

Ada dua strategi yang dapat digunakan penerbit untuk melewati pemblokir iklan ini.

Yang pertama adalah dengan meminta penonton untuk mematikan pemblokir iklan saat berada di situs web, aplikasi, atau saluran. Ini adalah taktik yang berisiko karena dapat menyebabkan penonton pergi terlepas dari seberapa menarik atau unik konten yang mereka temukan. Jika audiens Anda mulai terpental, itu dapat merusak tujuan monetisasi Anda serta peringkat Google Anda.

Pendekatan kedua adalah dengan menggunakan iklan asli, yang tergabung dalam konten situs web. Taktik ini lebih menarik karena tidak mengganggu pengguna dan menambah nilai konten. Misalnya, mungkin bermanfaat untuk menampilkan iklan yang mempromosikan perangkat lunak eCommerce di halaman tentang strategi pendapatan eCommerce.

7) Optimalkan Jumlah Iklan yang Ditampilkan

Dalam dunia pemasaran, lebih sedikit seringkali bisa berarti lebih banyak. Terlalu banyak iklan yang ditampilkan dalam artikel, video, atau aplikasi, dapat menyebabkan penonton pergi, sekali lagi mengganggu pendapatan iklan. Ini juga akan mempengaruhi peringkat Google situs web, yang mengarah pada pengurangan lalu lintas.

Selain itu, jika ada lebih banyak iklan daripada konten, Google mungkin menganggapnya sebagai pelanggaran pedoman Webmaster . Dan, akhirnya, pengiklan tidak suka dijejalkan ke dalam satu halaman.

Itulah mengapa yang terbaik adalah mengoptimalkan jumlah iklan yang ditampilkan, meskipun itu berarti hanya menampilkan dua iklan pada satu halaman. Jumlah optimal tergantung pada ukuran iklan, panjang (terutama jika itu adalah iklan video), dan bentuk. Google Analytics adalah alat yang berguna untuk memeriksa pengoptimalan iklan yang ditampilkan.

8) Lacak Kinerja Iklan

Biasanya, iklan yang dijangkau pemirsa pertama kali memiliki RKT tertinggi dan oleh karena itu, penerbit cenderung menempatkan iklan dengan BPK atau BPS tertinggi di posisi yang paling menarik. Untuk menemukan posisi itu, penerbit perlu bereksperimen.

Google AdSense memberikan beberapa saran umum tentang penempatan iklan, tetapi setiap penayang perlu menemukan yang terbaik untuk laman atau aplikasi mereka. Untuk monetisasi yang lebih baik, sebaiknya perhatikan kinerja dan ubah urutan iklan jika perlu.

9) Gunakan Harga Fleksibel dan Iklan Berbayar

Musiman adalah karakteristik lain dari pendapatan iklan. Artinya, pendapatan Anda akan berkurang di bulan Januari dan Juni, sedangkan bulan-bulan musim liburan (Natal, Black Friday, Hari Valentine, Hari Ibu, dll.) akan menjadi waktu iklan puncak.

Jika penerbit bergantung pada iklan sebagai sumber pendapatan utama mereka, maka mereka perlu mengadopsi strategi yang mengelola fluktuasi permintaan sepanjang tahun. Optimalisasi hasil adalah salah satu strategi tersebut.

Ini memungkinkan penayang untuk memaksimalkan ruang iklan mereka, menjual semua inventaris iklan yang tersedia dengan harga tertinggi sepanjang tahun. Mencapai harga tertinggi dari inventaris iklan Anda dimungkinkan melalui lelang Google Ads, yang memungkinkan penayang menjual ruang iklan kepada penawar tertinggi.

Strategi ini terutama bergantung pada perilaku pelanggan potensial, membuat harga fleksibel dan dapat disesuaikan, dan akan bergantung pada beberapa faktor eksternal seperti musim dan permintaan.

10) Optimalkan Ukuran Iklan

Meskipun ukuran iklan yang lebih besar lebih baik untuk pendapatan iklan online, pengguna mungkin tidak menghargai real estat layar mereka yang didominasi oleh iklan. Dan mengingat bahwa lebih dari 60% pencarian Google organik di AS saat ini datang melalui ponsel, memilih ukuran adalah sesuatu dengan pertimbangan yang cermat. Bagaimanapun, pengalaman pengguna yang baik adalah sesuatu yang akan memengaruhi peringkat situs Anda.

Untuk ruang iklan horizontal, Anda dapat menggunakan Persegi panjang sedang, ukuran 300×250, yang biasanya digunakan untuk iklan spanduk horizontal. Atau, Kotak berukuran 250×250, atau kotak Kecil berukuran 200×200, juga ditampilkan dengan baik di desktop dan seluler .

Ruang iklan vertikal dapat memiliki tingkat kinerja tinggi dan pengalaman pengguna yang baik di ponsel, karena dapat “meningkatkan kelancaran pemrosesan”, menurut sebuah penelitian . Untuk ruang iklan vertikal , Google Ads menyarankan Anda menggunakan ukuran berikut: 300×200, 300×100, 300×50, 250×250, dan 200×200.

Google Adsense menggunakan beberapa ukuran spanduk untuk iklannya, membuat iklan lebih mudah bagi penerbit dan pengiklan.

11) Gunakan Berbagai Jenis Iklan dan Format Iklan

Karena penerbit dapat menggunakan berbagai saluran—seperti situs web, profil media sosial, saluran video, blog, aplikasi, dll.—jenis iklan dan format iklan akan berubah.

Baik iklan dalam bentuk teks, gambar, atau video, mereka dapat muncul sebagai pemberitahuan push, spanduk, iklan bawaan, pengantara, atau iklan pop. Beberapa format iklan ini mungkin memiliki pendapatan iklan yang lebih baik daripada yang lain, tergantung pada industri dan audiens yang ditargetkan, dan selalu baik untuk menguji dan menganalisis kinerjanya. Beberapa jenis iklan akan tampil berbeda di desktop vs seluler.

Itu selalu baik untuk merangkul keragaman format di situs web, karena ini umumnya memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik dan meningkatkan rasio klik-tayang (RKT). Selain itu, pengiklan akan menghargai upaya tersebut.

12) Pilih Penempatan Iklan yang Benar

Jika Anda mengalami kesulitan dengan pendapatan iklan yang rendah, salah satu alasannya mungkin karena penempatan iklan yang salah di situs web atau pengaturan waktu yang buruk untuk sebuah aplikasi. Kesalahan langkah ini dapat menyebabkan visibilitas iklan yang rendah dan dapat memengaruhi pendapatan secara signifikan.

Periksa apakah penempatan iklan terlihat dan mudah diklik oleh pengunjung situs. Beberapa akan berkinerja lebih baik, dan yang lain akan kurang efektif. Misalnya, ruang iklan di tengah konten, di bawah bilah navigasi, atau di dalam spasi putih memiliki monetisasi yang jauh lebih baik.

13) Percepat Situs Web Anda

Terkadang alasan pendapatan iklan rendah adalah kecepatan memuat situs web yang lambat. Membebani situs dengan konten, termasuk iklan berbayar, dapat mengakibatkan pengalaman pengguna yang buruk, menurunkan peringkat Google.

Penerbit dapat menerapkan pemuatan lambat untuk mengatasi kendala ini, mempercepat pemuatan halaman awal dengan terlebih dahulu memuat gambar atau video teratas. Saat pengguna menggulir ke bawah, sistem memuat sisanya sesuai kebutuhan.

  • Share