9 Cara Mengelola Uang Anda Lebih Baik

9 Cara Mengelola Uang Anda Lebih Baik
9 Cara Mengelola Uang Anda Lebih Baik

Cara Mengelola Uang Anda Lebih Baik – Mengelola keuangan Anda adalah keterampilan hidup yang penting, tetapi yang mengejutkan, sebagian besar sekolah tidak mengajarkan keuangan pribadi. Akibatnya, banyak orang Indonesia tidak memahami pentingnya mengelola uang mereka dan bahkan lebih sedikit lagi yang tahu bagaimana melakukannya.

Dasar-dasarnya sederhana, dan dalam artikel ini, Anda akan mempelajari dasar-dasar cara mengelola uang Anda menggunakan tips pengelolaan uang kami yang mudah dan efektif.

Cara Mengelola Uang Anda Lebih Baik

1. Buat Anggaran Bulanan

Jika Anda tidak membuat anggaran, mulailah sekarang. Ini sangat penting untuk menghemat uang dan mencegah pengeluaran Anda tidak terkendali. Jadikan penganggaran sebagai mantra uang Anda. Berikut adalah bagaimana pendapatan setelah pajak Anda harus (kira-kira) dialokasikan:

Biaya Tetap (50-60%)

Biaya ini harus dalam kisaran 50 sampai 60 persen. Kategori ini mencakup semua biaya yang tidak menyimpang jauh setiap bulan, seperti tagihan pulsa, bahan makanan, utilitas, sewa, pinjaman, dan pembayaran lainnya.

Investasi (10%)

Ini harus sekitar 10 persen dari penghasilan Anda. Saat tabungan Anda tumbuh, Anda harus menginvestasikan jumlahnya, sehingga kekayaan Anda bertambah seiring berjalannya waktu. Investasi ini akan mencakup kontribusi apa pun yang dibuat oleh perusahaan Anda.

Hemat (5-10%)

Kategori ini harus berkisar antara 5 dan 10 persen dari penghasilan Anda. Ini akan memungkinkan Anda untuk membayar hadiah, liburan, dan pembelian besar seperti smartphone, komputer, laptop, dan barang-barang penting lainnya. Jumlah ini juga harus mencakup dana darurat yang akan menyediakan setidaknya enam bulan kebutuhan jika Anda tiba-tiba kehilangan penghasilan Anda.

Belanja Kesenangan(20-35%)

Alokasikan 20 hingga 35 persen dari uang Anda untuk pengeluaran tanpa rasa bersalah. Anda dapat membelanjakan jumlah ini untuk nonton film, makan, pakaian, dan kegiatan rekreasi lainnya, yang sering dianggap sebagai pengeluaran yang tidak perlu.

Mengalokasikan jumlah yang wajar untuk pengeluaran tanpa rasa tidak perlu ini diperlukan untuk meningkatkan kualitas hidup Anda. Hidup Anda tidak harus menjadi membosankan atau monoton hanya karena Anda menabung untuk masa pensiun.

2. Pahami Pengeluaran Anda

9 Cara Mengelola Uang Anda Lebih Baik

Setelah Anda membuat anggaran, catat pengeluaran Anda, terutama semua pengeluaran variabel Anda. Untuk ini, Anda harus menyimpan semua tanda terima dan mencatat pengeluaran saat terjadi. Ini mungkin tampak seperti proses yang rumit, tetapi tidak harus demikian.

Melacak pengeluaran Anda sangat penting, sehingga Anda tahu ke mana uang Anda pergi dan berapa banyak uang yang dihabiskan untuk apa. Dengan begitu, Anda akan memiliki angka pengeluaran bulanan yang akurat untuk semua pengeluaran variabel Anda. Anda juga akan memiliki gagasan yang lebih jelas tentang berapa banyak uang yang dapat Anda simpan di tabungan.

3. Mulai Berinvestasi

Hindari menyimpan semua uang tunai Anda ke dalam rekening tabungan, yang biasanya menghasilkan pengembalian yang kecil sebesar 1 hingga 2 persen. Ini mewakili pendapatan yang hilang dan kerugian yang signifikan dalam jangka panjang.

Anda dapat dengan mudah memperoleh lebih banyak lagi dengan menginvestasikan dana Anda di jalan yang lebih menguntungkan, seperti saham, yang secara historis menghasilkan rata-rata 12 persen. Rekening tabungan biasa juga akan mengikis nilai uang Anda yang sebenarnya seiring waktu karena tidak dapat mengikuti inflasi.

Garis bawah? Lebih baik Anda melakukan investasi cerdas, sehingga melalui keajaiban bunga majemuk , tumpukan uang Anda terus berlipat ganda dan memperkaya Anda dari waktu ke waktu. Pertahankan portofolio di mana uang Anda tersebar di berbagai kategori seperti real estat, obligasi, saham, dan kelas aset lainnya.

Jika dilakukan dengan benar, ini akan memberi Anda kombinasi optimal dari risiko yang diminimalkan dan pendapatan yang tinggi. Ini adalah rahasia untuk menumbuhkan kekayaan Anda.

4. Diversifikasi Portofolio Investasi Anda

Setelah Anda mulai berinvestasi, langkah Anda selanjutnya adalah membuat portofolio yang terdiversifikasi dengan perpaduan yang tepat antara risiko dan pengembalian. Dengan portofolio yang sangat terdiversifikasi, tabungan Anda akan tersebar di berbagai aset, yang meliputi real estat, komoditas, obligasi, ekuitas, uang tunai, dan banyak lagi.

Alasan Anda harus mendiversifikasi portofolio Anda adalah karena ini adalah cara terbaik untuk melawan volatilitas dan risiko. Jika satu kelas aset berkinerja buruk (seperti saham, misalnya), maka kelas aset lainnya kemungkinan akan berkinerja lebih baik (misalnya, obligasi). Portofolio yang terdiversifikasi adalah salah satu cara terbaik untuk memastikan pendapatan investasi yang stabil.

Jadi bagaimana Anda membuat portofolio yang terdiversifikasi?

Langkah pertama adalah mempertimbangkan tujuan investasi Anda . Lihatlah faktor-faktor yang berbeda seperti selera risiko Anda, tingkat pengembalian rata-rata yang diperlukan, ukuran tabungan target, dan aspek lainnya.

Kemudian, pelajari profil pengembalian risiko dari berbagai kelas aset . Umumnya, risiko bervariasi secara proporsional dengan pengembalian. Jadi walaupun saham memberikan return yang tinggi, namun juga memiliki resiko yang tinggi. Obligasi, di sisi lain, menawarkan risiko rendah dan imbal hasil rendah.

Jika Anda baru dalam berinvestasi dan lebih tertarik untuk menjaga keamanan tabungan Anda, maka investasikan lebih banyak dalam obligasi. Kemudian, pelajari investasi, dan seiring dengan bertambahnya pengetahuan Anda, Anda kemudian dapat menambah saham dalam portofolio Anda.

5. Hemat 10 hingga 15 Persen untuk Pensiun dengan Menabung Secara Teratur

“Bayar diri Anda terlebih dahulu” adalah salah satu prinsip utama keuangan pribadi dan merupakan cara termudah untuk mencapai kemandirian finansial. Idenya sederhana: ketika Anda mendapatkan gaji, pindahkan persentase tetap dari pendapatan Anda ke rekening investasi atau tabungan setiap minggu, dua mingguan, atau bulanan.

Metode ini memiliki beberapa manfaat utama. Dengan menabung terlebih dahulu, Anda memprioritaskan penghematan di atas semua pengeluaran lainnya. Ini jauh lebih baik daripada membelanjakan terlebih dahulu dan menginvestasikan jumlah yang tersisa, yang seringkali jauh lebih kecil. Anda dapat menabung secara konsisten dan memenuhi target tabungan Anda pada tanggal tertentu atau awal masa pensiun Anda.

6. Potong Pengeluaran yang Tidak Perlu dan Hemat $10 per Hari

Angka-angka tidak berbohong dan menganalisis anggaran Anda secara teratur dapat membantu Anda mengetahui di mana Anda dapat memotong biaya. Paling sering, Anda akan menemukan bahwa Anda menghabiskan terlalu banyak barang dan aktivitas yang tidak perlu seperti makan di restoran mahal atau membeli pakaian desainer.

Mengurangi pengeluaran ini dapat menjadi tantangan dan membutuhkan disiplin yang serius. Tetapi satu cara mudah untuk melakukannya adalah dengan menghemat Rp. 10.000/hari. Ini mungkin terdengar terlalu sederhana, tetapi pikirkanlah: setiap rupiah yang Anda simpan dan investasikan sekarang penting. Jika Anda mengurangi pengeluaran Anda hanya dengan Rp. 10.000 sehari, inilah yang akan Anda hemat selama tiga dekade.

Jumlah yang dihemat = Rp. 10.000 x 365 hari x 30 tahun = Rp. 109.500.000.

9 Cara Mengelola Uang Anda Lebih Baik

Gila, kan?! Perhitungan sederhana ini akan memotivasi Anda untuk meminimalkan pengeluaran bulanan dan menabung lebih banyak untuk masa depan Anda. Intinya adalah bahwa bahkan sejumlah kecil yang disimpan setiap hari dapat berubah menjadi jumlah yang besar dalam jangka panjang.

7. Batasi Pengeluaran Anda

9 Cara Mengelola Uang Anda Lebih Baik

Jangan pernah menggunakan kartu kredit Anda secara sembarangan. Jika Anda akan berbelanja, pertama-tama tentukan jumlah maksimum yang dapat Anda belanjakan (dan konsultasikan anggaran Anda terlebih dahulu!).

Simpan daftar semua barang yang ingin Anda beli. Jangan membayar lebih dari batas maksimum pada kartu kredit Anda. Jangan membeli sesuatu secara impulsif yang tidak Anda butuhkan.

8. Bandingkan Harga

Jika Anda menemukan sesuatu yang menarik dan Anda merasa tergoda untuk membelinya, tahan keinginan itu dan tunda pembeliannya. Pulanglah untuk merenungkannya dan membandingkan harga secara online.

Anda akan terkejut betapa Anda dapat menghemat dengan melakukan sedikit riset, dan beberapa toko akan memberikan harga yang sama jika Anda menemukan kesepakatan yang lebih baik di tempat lain. Juga, kadang-kadang ketika Anda tiba di rumah, Anda kemudian menyadari bahwa itu adalah pengeluaran yang tidak perlu (atau tidak dapat dibenarkan).

9. Rencanakan untuk Besok

Setelah Anda mengambil langkah-langkah ini, saatnya untuk berpikir lebih dari sekadar membuat anggaran yang seimbang. Merencanakan masa depan tidak hanya memberi Anda dana pensiun yang memadai, tetapi juga membantu Anda menabung untuk pengeluaran yang signifikan.

Ini termasuk hal-hal seperti membeli rumah, menabung untuk pendidikan kuliah anak, membeli mobil, atau membangun dana darurat (karena siapa yang tahu kapan mesin cuci anda akan meledak atau atap akan bocor?). Ini juga memungkinkan Anda untuk meninggalkan harta keuangan yang cukup besar untuk anak-anak Anda.

Kesimpulan

Sekarang setelah Anda mengetahui dasar-dasar keuangan pribadi dan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang cara mengelola uang, Anda dapat membangun peta jalan untuk mencapai kesuksesan finansial.

Mulailah dengan membuat anggaran dan menaatinya. Setelah itu, buka akun investasi dengan penasihat robo atau pialang online dan atur pembayaran otomatis untuk memastikan bahwa Anda membayar diri sendiri terlebih dahulu.