• Feb 06, 2023

Apa Itu URL? Sejarah, Struktur dan Jenis URL

by Flexadia 2 weeks ago in Internet
Apa Itu URL? Sejarah, Struktur dan Jenis URL

Apa Itu URL? – Internet telah menjadi bagian integral dari kehidupan kita sehari-hari, dengan miliaran pengguna masuk untuk mengakses informasi, hiburan, dan komunikasi. URL, atau Uniform Resource Locators, adalah dasar dari web dan merupakan pintu gerbang ke beragam konten yang disediakan internet.

Pada artikel ini, kita akan belajar tentang URL, strukturnya, sejarahnya, perannya di world wide web, dan banyak lagi.

Apa Itu URL?

URL singkatan dari Uniform Resource Locator adalah referensi ke sumber daya web yang menentukan lokasinya di jaringan komputer dan mekanisme untuk mengambilnya. URL digunakan untuk menemukan halaman web, gambar, video, dan file lain di internet. Itu seperti alamat jalan untuk internet dan digunakan untuk menavigasi ke halaman tertentu.

Misalnya, URL beranda Google adalah https://www.google.com/. Saat Anda mengetik URL itu ke bilah alamat browser anda, browser akan mengambil beranda Google dari internet.

Contoh lain adalah gambar kucing di internet. URL untuk gambar mungkin https://example.com/cat.jpg. Saat Anda mengetikkan URL itu ke bilah alamat browser Anda, browser akan mengambil gambar kucing dari internet.

Dengan kata sederhana, URL adalah referensi ke sumber daya web yang menentukan lokasinya di jaringan komputer dan mekanisme untuk mengambilnya.

Sejarah URL

Konsep URL dimulai pada hari-hari awal Internet dengan Uniform Resource Identifier (URI) asli yang dikembangkan oleh Tim Berners-Lee pada tahun 1989. Tujuan Berners-Lee adalah menciptakan cara standar untuk mengidentifikasi halaman web dan file sehingga bisa menjadi terletak dengan mudah. Dia menciptakan sintaks URL pertama dengan menggabungkan ide dari dua teknologi yang ada: Domain Name System (DNS) dan Hypertext Transfer Protocol (HTTP).

Pada tahun 1993, definisi formal URL dipublikasikan di Internet Engineering Task Force (IETF) RFC 1738. Dokumen ini menetapkan sintaks untuk URL, yang masih digunakan sampai sekarang.

Sejak saat itu, URL telah menjadi cara umum untuk menemukan sumber daya di Internet. URL telah digunakan untuk mengidentifikasi halaman web, gambar, video, dan jenis file lainnya. URL digunakan untuk mengakses situs web dan layanan berbasis web lainnya, seperti program email dan platform media sosial. Mereka juga ditautkan ke bagian tertentu dari situs web, seperti halaman atau gambar.

URL adalah bagian integral dari World Wide Web, dan penggunaannya telah berkembang secara signifikan seiring dengan semakin populernya Internet. Penggunaan URL telah menyebar luas sehingga sekarang menjadi salah satu cara paling umum untuk menemukan informasi di Internet.

Struktur Dasar URL

Apa Itu URL? Sejarah, Struktur dan Jenis URL

URL (Uniform Resource Locator) adalah alamat web yang mengidentifikasi sumber daya di internet. Itu terdiri dari beberapa bagian, yang masing-masing melayani tujuan tertentu.

Struktur dasar URL terdiri dari bagian-bagian berikut:

#1. Protokol

Protokol adalah bagian pertama dari URL yang menunjukkan bagaimana server web harus menginterpretasikan permintaan tersebut. Ini juga dikenal sebagai skema dan biasanya diikuti dengan tanda titik dua dan dua garis miring ke depan ://.

Protokol yang paling umum digunakan dalam URL adalah HyperText Transfer Protocol (HTTP). Ini digunakan untuk mengirimkan halaman web dari server ke browser. Protokol lain dapat digunakan, seperti Secure Socket Layer (SSL), File Transfer Protocol (FTP), dan HyperText Transfer Protocol Secure (HTTPS).

Contoh:

HTTP://www.example.com
FTP://ftp.example.com
HTTPS://www.example.com

#2. Subdomain (www)

Subdomain adalah subbagian dari domain yang lebih besar. Ini umumnya digunakan untuk membagi situs web menjadi beberapa bagian atau area yang berbeda, masing-masing dengan konten uniknya sendiri. Subdomain muncul langsung di sebelah kiri domain utama e.g.store.example.com.

Subdomain sering digunakan untuk membuat situs web terpisah untuk fitur atau produk tertentu. Misalnya, banyak perusahaan besar memiliki subdomain terpisah untuk toko online mereka. URL toko mungkin terlihat seperti ini: store.example.com.

Subdomain juga dapat digunakan untuk menghosting berbagai versi situs web dalam berbagai bahasa. Misalnya, sebuah perusahaan mungkin memiliki situs web untuk pelanggan di Amerika Serikat dan situs web lain untuk pelanggan di Eropa. URL untuk situs web tersebut mungkin terlihat seperti ini: us.example.com dan eu.example.com.

Subdomain juga digunakan untuk membuat situs web terpisah untuk berbagai departemen dalam suatu perusahaan. Misalnya, sebuah perusahaan mungkin memiliki situs web untuk departemen pemasarannya dan situs web lain untuk departemen layanan pelanggannya. URL untuk situs web tersebut mungkin terlihat seperti ini: marketing.example.com dan support.example.com.

Subdomain juga dapat digunakan untuk menyediakan akses ke grup pengguna tertentu. Misalnya, perusahaan dapat memberi karyawannya akses ke situs web khusus dengan sumber daya tambahan. URL untuk situs web ini mungkin terlihat seperti ini: employees.example.com.

Terakhir, banyak situs web menggunakan subdomain untuk tujuan pengembangan dan pengujian. Misalnya, sebuah situs web mungkin memiliki subdomain pengembangan tempat fitur-fitur baru diuji sebelum ditambahkan ke situs web utama. URL untuk subdomain pengembangan ini mungkin terlihat seperti ini: dev.example.com.

#3. Domain Name

Domain Name adalah bagian dari URL yang mengidentifikasi situs web atau halaman web yang ingin dikunjungi pengguna. Ini adalah alamat situs web dan berfungsi sebagai label identifikasi untuk jaringan komputer. Misalnya, nama domain situs web Flexadia adalah flexadia.com.

Saat pengguna mengetik nama domain ke browser web, browser tersebut menuju ke server Domain Name System (DNS), yang bertindak sebagai direktori untuk semua nama domain di Internet. Server DNS mencari nama domain dan menerjemahkannya menjadi alamat IP, yang merupakan alamat numerik dari server web tempat situs web berada.

Saat mendaftarkan nama domain, pengguna memiliki opsi untuk membeli nama domain dari pencatat domain atau membuat nama domain menggunakan layanan hosting domain. Pencatat domain adalah perusahaan yang mengizinkan pengguna untuk mendaftarkan nama domain dengan biaya tertentu. Layanan hosting domain memberi pengguna layanan hosting web dan nama domain.

Domain Name adalah bagian penting dari situs web atau halaman web mana pun. Ini adalah elemen pertama yang akan diperhatikan pengguna saat mereka mengunjungi situs web, jadi penting untuk memilih nama domain yang mencerminkan konten dan tujuan situs web secara akurat.

#4. TLD (Ekstensi Domain)

TLD adalah singkatan dari “top-level domain“, yang merupakan bagian dari alamat web yang terletak setelah titik terakhir. Ini adalah ekstensi yang mengikuti periode terakhir di alamat web. TLD adalah bagian URL yang paling mudah dikenali, karena biasanya panjangnya tiga atau empat huruf dan menunjukkan jenis situs web yang sedang diakses (mis., .com, .org, .net, dll.).

TLD digunakan untuk mengidentifikasi tujuan situs web dan mengkategorikannya. Misalnya, situs web yang diakhiri dengan .com biasanya adalah situs komersial, sedangkan situs web yang diakhiri dengan .org biasanya adalah organisasi atau nirlaba. Situs web pemerintah sering diakhiri dengan .gov, sedangkan situs web pendidikan diakhiri dengan .edu. TLD populer lainnya termasuk .info dan .net.

TLD juga digunakan untuk mengidentifikasi negara asal situs web. Misalnya, situs web yang diakhiri dengan .us biasanya berbasis di AS, sedangkan situs web yang diakhiri dengan .id umumnya dari Indonesia.

Selain TLD standar, tersedia ratusan opsi lain. Ini dikenal sebagai TLD generik (gTLD) dan dapat digunakan untuk tujuan apa pun. Beberapa gTLD populer termasuk .app, .guru, .club, dan .blog.

TLD adalah bagian integral dari URL dan menawarkan cara cepat kepada pengguna untuk menentukan tujuan dan asal situs web.

#5. Resource Path

Resource Path adalah bagian dari URL yang mengidentifikasi sumber daya spesifik yang diminta. Biasanya merupakan komponen jalur dari URL dan mengikuti nama domain. Jalur sumber daya adalah apa yang digunakan server web untuk menentukan halaman atau file mana yang akan ditayangkan sebagai tanggapan atas permintaan.

Misalnya, pertimbangkan URL http://www.example.com/products/shoes.html. Nama domainnya adalah www.example.com, dan resoure path nya adalah /products/shoes.html. Dalam hal ini, server web akan melayani halaman yang terletak di /products/shoes.html dalam menanggapi permintaan tersebut.

Resource Path juga dapat menyertakan string kueri, yang digunakan untuk memberikan informasi tambahan ke server web. Misalnya, pertimbangkan URL http://www.example.com/products/shoes.html?color=blue&size=9. Resoure Path di sini masih /products/shoes.html, tetapi string kueri memberikan informasi tambahan ke server web. Dalam hal ini, server web dapat menggunakan informasi ini untuk menyajikan halaman yang sesuai, seperti halaman dengan sepatu biru ukuran 9.

Resource Path adalah komponen penting dari URL. Ini digunakan oleh server web untuk menentukan halaman atau file mana yang akan ditayangkan sebagai tanggapan atas permintaan. Itu juga dapat mencakup string kueri, yang memberikan informasi tambahan ke server web.

#6. Parameter

Parameter adalah potongan informasi yang diteruskan dalam URL untuk membantu menyaring permintaan pencarian. Parameter disertakan dalam URL setelah tanda tanya ?dan digunakan untuk memberikan informasi tambahan ke server. Mereka biasanya digunakan untuk menentukan jenis konten yang akan ditampilkan atau tindakan yang akan dilakukan.
Parameter dalam URL terdiri dari nama dan nilai, dipisahkan dengan tanda sama dengan =. Beberapa parameter dapat digunakan dalam satu URL, dan setiap parameter harus dipisahkan dengan ampersand (&).
Misalnya, jika Anda ingin mencari item tertentu di Amazon, URL mungkin terlihat seperti ini:
URL ini berisi dua parameter:

https://www.amazon.com/s?k=shoes&ref=nb_sb_noss

k=shoes– Ini menentukan kata kunci (sepatu) yang akan dicari

ref=nb_sb_noss– Ini menentukan jenis hasil yang akan dikembalikan

Dalam contoh ini, URL memberi tahu server untuk mencari kata kunci “sepatu” dan mengembalikan hasil dalam format yang dikenal sebagai nb_sb_noss.

Parameter adalah nilai yang diteruskan ke halaman HTML atau aplikasi web untuk menyesuaikan respons untuk klien atau pengguna tertentu.

Kasus penggunaan parameter yang umum meliputi:

  1. Memfilter konten: Parameter dapat digunakan untuk memfilter dan menampilkan konten berdasarkan kriteria tertentu. Misalnya, halaman web mungkin memiliki parameter yang menentukan kategori atau tag tertentu, lalu hanya menampilkan konten yang cocok dengan kriteria tersebut.
  2. Personalisasi: Parameter dapat digunakan untuk mempersonalisasi konten bagi pengguna. Misalnya, aplikasi web mungkin memiliki parameter yang menentukan nama pengguna, lalu konten yang ditampilkan disesuaikan untuk pengguna tersebut.
  3. Paginasi: Parameter dapat digunakan untuk mengontrol paginasi konten. Misalnya, halaman web mungkin memiliki parameter yang menentukan nomor halaman yang sedang dilihat pengguna, lalu konten yang ditampilkan hanyalah konten yang sesuai dengan nomor halaman tersebut.
  4. Pencarian: Parameter dapat digunakan dalam formulir pencarian untuk mencari konten. Misalnya, halaman web mungkin memiliki parameter yang menentukan kata kunci yang akan dicari, lalu konten yang ditampilkan hanyalah konten yang cocok dengan kata kunci tersebut.
  5. Pengalihan: Parameter dapat digunakan untuk mengarahkan pengguna ke halaman tertentu dalam aplikasi web. Misalnya, halaman web mungkin memiliki parameter yang menentukan halaman yang harus dituju oleh pengguna, lalu browser akan secara otomatis mengarahkan pengguna ke halaman tersebut.

Jenis URL

Ada beberapa jenis URL, masing-masing dengan tujuan dan strukturnya sendiri. Di bawah ini adalah beberapa jenis URL:

  1. Absolute URLs: URL Mutlak berisi semua informasi yang diperlukan untuk mengakses halaman di internet. Mereka menentukan protokol, nama domain, dan jalur halaman. Misalnya, URL absolut untuk beranda Google adalah https://www.google.com/.
  2. Relative URLs: URL relatif digunakan saat halaman yang diakses berada di domain yang sama dengan halaman yang meminta sumber daya. Mereka tidak menyertakan protokol atau nama domain, hanya jalur halaman. Misalnya, URL relatif untuk beranda Google adalah: /.
  3. Dynamic URLs: URL Dinamis digunakan saat halaman berisi konten yang berubah berdasarkan input pengguna atau kriteria lainnya. Mereka biasanya berisi parameter yang ditambahkan ke string URL untuk menunjukkan jenis konten yang diminta. Misalnya, URL dinamis untuk kueri penelusuran di Google mungkin terlihat seperti ini: https://www.google.com/?q=search+query.
  4. Short URLs: URL pendek digunakan untuk membuat URL panjang lebih mudah dikelola. Mereka biasanya dialihkan ke URL yang lebih panjang dan sering digunakan untuk mempermudah berbagi tautan. Misalnya, URL singkat untuk beranda Google adalah shorturl.at/ayHOS.
  5. Fragment URLs: URL fragmen digunakan untuk menavigasi ke bagian halaman tertentu. Mereka biasanya berisi tag jangkar #diikuti dengan ID elemen di halaman. Misalnya, URL fragmen untuk formulir kontak di beranda Google adalah https://www.google.com/#contact.

Tags: