Apa Itu Supply Chain Management? Pengertian, Komponen & Manfaat SCM

Apa Itu Supply Chain Management? Pengertian, Komponen & Manfaat SCM
Apa Itu Supply Chain Management? Pengertian, Komponen & Manfaat SCM

Apa Itu Supply Chain Management – Salah satu cara terbaik bagi bisnis untuk melayani pelanggan mereka dengan baik adalah dengan menjadikan Supply Chain Management yang efektif sebagai prioritas strategis.

Apa itu Supply Chain Management? Sederhananya, Supply Chain Management mengawasi semua proses yang mengintegrasikan pemasok untuk bekerja sama secara efisien untuk memindahkan produk dari penciptaan ke tangan pelanggan, dengan mempertimbangkan pasokan dan permintaan di sepanjang jalan.

Apa Itu Supply Chain?

Supply Chain (Rantai pasokan) mencakup semua aktivitas, orang, organisasi, informasi, dan sumber daya yang diperlukan untuk memindahkan produk dari awal ke pelanggan. Misalnya, di ruang barang konsumen, ini kemungkinan mencakup bahan mentah, produksi, pengemasan, pengiriman, pergudangan, pengiriman, dan pengeceran.

Tujuan akhirnya sederhana: memenuhi permintaan pelanggan. “Dengan menyeimbangkan penawaran dan permintaan di semua anggota rantai pasokan,” kata Frayer, “organisasi dan saluran bekerja sama untuk menggerakkan produk.”

Istilah “Supply Chain” dapat memiliki beberapa arti, iterasi, dan peran. Ini termasuk:

  • Konsep Supply Chain, yang mencakup proses pemindahan barang jadi dari pengadaan ke pemenuhan dalam satu siklus .
  • Industri , yang meliputi pengangkut dan peraturan yang mengawasi pengangkutan barang.
  • Fungsi , yang merupakan praktik pengelolaan operasi, logistik , dan tingkat persediaan sebagai bagian dari koordinasi pembeli dan pemasok.

Proses dan fungsi ini, bila dilakukan dengan baik, dapat menambah nilai bagi industri apa pun, itulah sebabnya Supply Chain Managementharus menjadi komponen penting dari strategi bisnis.

Apa Itu Supply Chain Management?

Supply Chain Management (SCM) adalah kegiatan yang meliputi perencanaan, pengaturan, dan penjadwalan arus produk dari mulai pengadaan hingga didistribusikan kepada konsumen.

Ada lima komponen dasar dalam sistem Supply Chain Management :

1. Planning

Apa Itu Supply Chain Management? Pengertian, Komponen & Manfaat SCM

Untuk memenuhi permintaan pelanggan, manajer rantai pasokan harus merencanakan ke depan. Ini berarti meramalkan permintaan , merancang rantai pasokan dengan sengaja, dan menentukan bagaimana organisasi akan mengukur rantai pasokan untuk memastikan kinerjanya seperti yang diharapkan dalam hal efisiensi, memberikan nilai bagi pelanggan, dan membantu mencapai tujuan organisasi.

2. Sourcing

Apa Itu Supply Chain Management? Pengertian, Komponen & Manfaat SCM

Memilih pemasok yang akan menyediakan barang, bahan mentah, atau jasa yang menciptakan produk merupakan komponen penting dari rantai pasokan. Ini tidak hanya mencakup pembuatan kontrak yang mengatur pemasok, tetapi juga mengelola dan memantau hubungan yang ada.

Sebagai bagian dari sumber strategis , manajer rantai pasokan harus mengawasi proses pemesanan, penerimaan, pengelolaan inventaris, dan otorisasi pembayaran faktur untuk pemasok.

3. Manufacturing

Apa Itu Supply Chain Management? Pengertian, Komponen & Manfaat SCM

Manajer rantai pasokan juga perlu membantu mengoordinasikan semua langkah yang terlibat dalam menciptakan produk itu sendiri. Ini termasuk meninjau dan menerima bahan baku, membuat produk, pengujian kualitas dan pengemasan. Umumnya, bisnis mengevaluasi kualitas, hasil produksi dan produktivitas karyawan untuk memastikan standar keseluruhan ditegakkan.

4. Delivery and Logistics

Apa Itu Supply Chain Management? Pengertian, Komponen & Manfaat SCM

Memastikan produk mencapai pelanggan dicapai melalui logistik dan ini sangat penting untuk kesuksesan rantai pasokan . Ini termasuk mengoordinasikan pesanan, menjadwalkan pengiriman, mengirim, membuat faktur, dan menerima pembayaran.

Umumnya, armada kendaraan harus dikelola untuk mengirimkan produk, mulai dari kapal tanker yang membawa produk yang diproduksi di luar negeri hingga truk armada dan layanan parsel yang menangani pengiriman last mile.

Dalam beberapa kasus, organisasi mengalihdayakan proses pengiriman ke organisasi lain yang dapat mengawasi persyaratan penanganan khusus atau pengiriman ke rumah.

5. Returning

Apa Itu Supply Chain Management? Pengertian, Komponen & Manfaat SCM

Manajer rantai pasokan juga perlu mengembangkan jaringan yang mendukung pengembalian produk. Dalam beberapa kasus, ini mungkin termasuk membuang atau memproduksi kembali produk yang cacat; di tempat lain, ini mungkin hanya berarti mengembalikan produk ke gudang. Jaringan ini perlu bertanggung jawab dan fleksibel untuk mendukung kebutuhan pelanggan.

Landasan untuk masing-masing komponen ini adalah jaringan yang solid dari proses pendukung yang dapat secara efektif memantau informasi di seluruh rantai pasokan dan memastikan kepatuhan terhadap undang-undang dan peraturan. Ini melibatkan sejumlah besar departemen, termasuk SDM, TI, jaminan kualitas, keuangan, desain produk dan penjualan, menurut CIO .

Mengapa Supply Chain Management Penting?

Supply Chain Management sangat penting bagi organisasi mana pun karena melakukannya dengan baik dapat memberikan beberapa manfaat bagi organisasi; namun, Supply Chain Management yang buruk dapat mengakibatkan penundaan yang sangat mahal, masalah kualitas, atau reputasi.

Dalam beberapa kasus, Supply Chain Management yang buruk juga dapat menyebabkan masalah hukum jika pemasok atau proses tidak patuh. Kemajuan teknologi telah membuka potensi besar untuk manajemen rantai pasokan, memungkinkan manajer rantai pasokan untuk bekerja sama  secara real-time dengan anggota rantai pasokan.

Dengan Supply Chain Management,  sebuah organisasi dapat:

  • Mengantisipasi masalah
  • Sesuaikan harga secara dinamis
  • Tingkatkan inventaris dan pemenuhan

Contoh Supply Chain Management

Jauh sebelum teknologi mutakhir seperti blockchain muncul dan mendukung berbagi informasi, Walmart dan Proctor & Gamble (P&G) mulai menghubungkan rantai pasokan mereka pada akhir 1980-an, menurut CIO.

Dengan berbagi informasi, kedua organisasi akan dapat mengurangi biaya. Misalnya, Walmart menautkan sistem POS-nya untuk memberi tahu pusat distribusinya agar mengirim produk tambahan ke toko saat produk P&G individual hampir habis. Jika pusat distribusi turun di bawah ambang batas, peringatan otomatis dikirim ke pusat distribusi P&G untuk mengirimkan produk tambahan.

Siklus komunikasi yang konstan ini membantu menyeimbangkan manufaktur sehingga inventaris dapat memenuhi permintaan tanpa mencapai kelebihan dan memungkinkan penagihan dan pembayaran menjadi proses otomatis.

Apa Manfaat Supply Chain Management?

Supply Chain Management yang efektif memberikan tiga manfaat utama bagi sebuah organisasi , yaitu:

1. Menurunkan Biaya

Dengan mengintegrasikan pemasok dan menerapkan teknologi, organisasi dapat menurunkan biaya operasi dengan merespons kebutuhan pelanggan secara lebih dinamis.

Misalnya, mengelola berdasarkan permintaan membuat organisasi tidak memproduksi secara berlebihan, yang tidak hanya mengurangi biaya tenaga kerja dan bahan baku, tetapi juga mengurangi biaya manajemen persediaan dan biaya transportasi.

2. Peningkatan Pendapatan

Ketika organisasi menggunakan teknologi untuk tetap lebih dekat dengan permintaan pelanggan dan merespons lebih cepat (seperti dalam contoh Walmart menjaga persediaan di rak), kemungkinan besar produk tetap tersedia untuk dibeli pelanggan.

Ketika manufaktur disederhanakan untuk menghasilkan cukup, tenaga kerja dan bahan dapat dikhususkan untuk mengembangkan item baru untuk menawarkan pelanggan dan memperluas bauran produk. Di luar bidang produk, ini mungkin berarti menawarkan layanan tambahan kepada pelanggan.

3. Pemanfaatan Aset

Dengan Supply Chain Management yang efektif, organisasi dapat menggunakan aset modal, seperti peralatan produksi atau transportasi, secara paling efektif. Daripada menambahkan keausan pada peralatan manufaktur yang tidak perlu, bisnis dapat memproduksi sesuai kebutuhan.

Supply Chain Management memungkinkan organisasi untuk memberikan lebih cepat, memastikan produk tersedia, mengurangi masalah kualitas, dan menavigasi pengembalian dengan mudah, pada akhirnya meningkatkan nilai, baik di dalam organisasi maupun bagi pelanggan.