Apa itu DevOps? Praktik Utama, Manfaat, & Tools Wajib

Apa itu DevOps? Praktik Utama, Manfaat, & Tools Yang Harus Anda Ketahui
Apa itu DevOps? Praktik Utama, Manfaat, & Tools Yang Harus Anda Ketahui

Apa Itu Devops? Jika Anda ingin mempersingkat siklus development, meningkatkan kualitas software, dan menyediakan pengiriman berkelanjutan, maka Anda harus mempertimbangkan DevOps. Patrick Debois, seorang konsultan yang tidak puas, yang muak dengan tidak efisiensinya yang disebabkan oleh pemisahan software development dan IT operations, muncul dengan istilah itu pada tahun 2007.

Banyak perusahaan sejak itu menganut prinsip-prinsip DevOps dalam beberapa tahun terakhir untuk beradaptasi secara lebih efektif dengan masalah bisnis mereka.

DevOps dulunya terbatas pada layanan TI, tetapi sekarang telah diperluas untuk mencakup seluruh perusahaan, memengaruhi proses dan aliran data serta menyebabkan perubahan organisasi yang signifikan.

Apa Itu DevOps?

Apa itu DevOps? Praktik Utama, Manfaat, & Tools Yang Harus Anda Ketahui

DevOps adalah metodologi pengembangan perangkat lunak yang menggabungkan software development (Dev) dan IT operations (Ops). Artinya, DevOps adalah seperangkat praktik, alat, proses, dan bahkan orang-orang yang bertujuan untuk kolaborasi yang lebih baik antar tim, dan rilis produk yang lebih cepat dan andal. Lingkungan DevOps dimaksudkan untuk mendorong otomatisasi dan dokumentasi, serta mempromosikan komunikasi dan kolaborasi.

Berbeda dengan pendekatan yang lebih tradisional (bahkan Agile dan Scrum) di mana departemen dipecah menjadi “silos”, DevOps menekankan integrasi semua anggota tim yang terlibat dalam pembuatan produk: dari software developer hingga testers dan profesional IT operation (seperti administrator sistem, DBA, dan sistem engineer).

Bagaimana DevOps Bekerja

Tim development dan operation bekerja lebih dekat bersama di bawah model DevOps. Teknisi dari kedua tim akan mengintegrasikan dan bekerja di seluruh siklus hidup aplikasi, mulai dari pengembangan dan pengujian hingga penerapan dan operasi. DevOps menggabungkan campuran keterampilan dari kedua ujungnya di seluruh proses aplikasi.

Jaminan kualitas dan tim keamanan dapat lebih terkait erat dengan development dan operation, serta di seluruh siklus software development, di bawah berbagai model DevOps – seperti SecDevOps (yang berfokus pada keamanan), atau QAOps (dengan penekanan lebih besar pada pengujian kualitas produk).

Grup ini menggunakan praktik terbaik untuk mengotomatiskan proses yang sebelumnya melelahkan dan lambat. Mereka menggunakan tumpukan teknologi dan infrastruktur yang memungkinkan mereka mengoperasikan dan mengembangkan aplikasi dengan cepat dan andal.

Praktik dan Konsep DevOps

DevOps berkisar pada beberapa praktik utama. Mari kita lihat penjelasannya masing-masing di bawah ini:

1. Continuous integration

Continuous integration (CI) mengacu pada penggabungan perubahan kode secara teratur dalam repositori pusat, kemudian menjalankan build dan pengujian otomatis (yang dapat mencakup pengujian unit, integrasi, UI, dan end-to-end).

Tujuan utama CI adalah untuk menemukan dan memperbaiki bug lebih cepat, dan meningkatkan kualitas keseluruhan perangkat lunak, sekaligus mengurangi waktu untuk memvalidasi dan merilis pembaruan perangkat lunak baru.

2. Continuous Delivery

Terkait erat dengan continuous integration, continuous delivery adalah langkah logis berikutnya. Dalam continuous delivery, persyaratannya adalah bahwa perubahan kode secara otomatis dibuat, diuji, dan siap dikirim di lingkungan produksi. Idealnya, semua perubahan didorong terlebih dahulu ke lingkungan pengujian sebelum diterapkan ke produksi.

3. Version Control

Juga dikenal sebagai source control, mengacu pada pengelolaan kode dalam versi, yaitu melacak revisi dan perubahan kode dari waktu ke waktu. Hal ini sering dilakukan dengan penggunaan sistem version control yang memungkinkan anggota tim untuk berkolaborasi dalam kode.

Metode ini memaparkan metodologi langkah demi langkah untuk menggabungkan perubahan kode dalam file yang sama, menyelesaikan konflik, dan mengembalikan perubahan ke status sebelumnya.

Version Control adalah salah satu proses DevOps utama yang membantu tim pengembangan dalam berkolaborasi, mendelegasikan tugas pengkodean kepada anggota tim, dan mengarsipkan semua kode untuk pemulihan cepat.

4. Monitoring And Logging

Continuous monitoring atau Pemantauan berkelanjutan berarti mengawasi build yang rusak atau pengujian yang gagal, dan memastikan bahwa mereka tidak akan membuat penundaan. Otomatisasi mempercepat pengembangan secara signifikan, tetapi jika proses otomatis gagal dan tidak ada yang memperhatikan, Anda lebih baik menyelesaikan tugas secara manual.

Dengan cara yang terkait, sangat penting untuk mengawasi aplikasi produksi untuk mendeteksi masalah atau masalah kinerja sebelum pelanggan Anda melakukannya.

5. Microservices

Arsitektur Microservices adalah gaya di mana aplikasi disusun sebagai kumpulan layanan yang lebih kecil, digabungkan secara longgar, dan dapat digunakan secara independen. Hal ini memungkinkan tim Delivery untuk fokus pada layanan tertentu sebagai entitas independen, membuat pengembangan, pengujian, dan penerapan menjadi lebih mudah.

6. Infrastruktur Sebagai Kode (IaC)

Ini adalah proses untuk mengelola infrastruktur TI (jaringan, VM, penyeimbang beban, arsitektur koneksi) yang menggunakan versi yang sama dengan tim DevOps untuk kode sumber.

Model IaC menciptakan lingkungan yang sama setiap kali diterapkan, mirip dengan bagaimana kode sumber yang sama menghasilkan biner yang sama. IaC adalah pendekatan penting yang bekerja bahu-membahu dengan penyampaian yang berkelanjutan.

7. Shift Left

Ini adalah istilah untuk proses pengembangan di mana tim berfokus pada pengujian awal sedini mungkin. Tujuan akhirnya adalah peningkatan kualitas, bersama dengan siklus pengujian yang lebih pendek dan menghindari kemungkinan kejutan di akhir siklus pengembangan.

Shift Left mengasumsikan pengujian berkelanjutan (menulis dan menjalankan pengujian otomatis sedini dan sesering mungkin), dan continuous testing (mengotomatiskan penerapan build baru).

Siklus DevOps

Apa itu DevOps? Praktik Utama, Manfaat, & Tools Yang Harus Anda Ketahui

Alur kerja DevOps tipikal adalah yang berulang, terdiri dari 8 fase utama:

  • Plan: Pada tahap ini, tim mengidentifikasi kebutuhan bisnis, dan membuat roadmap yang memaksimalkan nilai bisnis produk.
  • Code: Ini adalah tahap dimana development yang sebenarnya dilakukan.
  • Build: Setelah tugas tim development selesai, kode dikomit ke repositori bersama.
  • Test: Dari Build di-deploy ke testing environment, dimana tempat pengujian dijalankan. Ini biasanya mencakup unit testing, integration testing, UI automation testing, serta manual test, seperti pengujian penerimaan pengguna.
  • Release: Setelah fase testing selesai, build disiapkan oleh para DevOps engineers untuk diterapkan ke production environment.
  • Deploy: Pada tahap ini, build diinstal, diuji, dan diimplementasikan dalam produksi dan tersedia untuk pengguna akhir.
  • Operate: Mengelola pengiriman layanan TI kepada klien dari awal hingga akhir. Ini mengacu pada prosedur untuk merancang, mengimplementasikan, mengonfigurasi, menyebarkan, dan memelihara infrastruktur TI yang mendukung layanan organisasi.
  • Monitor: Setiap rilis dievaluasi oleh tim DevOps, yang kemudian memberikan laporan untuk menyempurnakan rilis perangkat lunak di masa mendatang. Tim dapat mengoptimalkan proses mereka dan mengintegrasikan masukan konsumen ke dalam rilis berikutnya dengan mengumpulkan umpan balik yang berkelanjutan.

Apa Manfaat DevOps?

Manfaat utama dari pendekatan DevOps adalah:

  1. Pengiriman perangkat lunak lebih cepat: Dengan pipeline CI/CD, penerapan lebih cepat dan lebih sering. Dibutuhkan lebih sedikit waktu untuk memperbarui layanan yang ada, dan menerapkan sistem, fitur, atau perbaikan bug baru. Ini dapat membawa keunggulan kompetitif yang penting dan memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik.
  2. Kolaborasi yang ditingkatkan: Dengan praktik DevOps, pengembang dan tim operasi bekerja sama, dengan tanggung jawab bersama, yang meningkatkan visibilitas kerja. Tim lebih terhubung dan mereka semua bekerja menuju tujuan dan sasaran yang sama.
  3. Produktivitas yang lebih besar: Dengan pekerjaan yang tidak lagi terpisah, dan komunikasi yang ditingkatkan, ada transparansi yang lebih besar, yang membuat tim bekerja lebih efisien.
  4. Tugas berulang otomatis: Terlepas dari keuntungan besar karena tidak harus melakukan tugas ini secara manual, ini memberi tim lebih banyak waktu untuk mengerjakan inovasi pada proyek.
  5. Peningkatan kualitas dan keandalan: Integrasi berkelanjutan dan praktik pengiriman memastikan bahwa perubahan berfungsi dan stabil, meningkatkan kualitas produk perangkat lunak. Pemantauan memungkinkan tim untuk tetap up to date pada kinerja secara real-time.
  6. Keamanan yang Lebih Baik: Keamanan di DevOps juga dapat ditingkatkan dengan mengintegrasikan pengujian keamanan dalam integrasi berkelanjutan, pengiriman berkelanjutan, dan jalur penyebaran berkelanjutan.
  7. Rilis yang lebih sering: Pelanggan dapat sering menerima pembaruan dan perbaikan bug—ini juga akan menghasilkan kepuasan pelanggan yang lebih baik.

Bagaimana Mengadopsi Budaya DevOps?

Pergeseran ke DevOps melibatkan pergeseran budaya dan filosofi. Pada awalnya, mengadopsi DevOps dapat berarti komitmen dari tim operasi dan pengembangan untuk memahami masalah dan keterbatasan teknologi yang ada pada setiap fase proses pengembangan perangkat lunak.

Menetapkan KPI perbaikan, seperti waktu siklus yang lebih pendek atau lebih sedikit cacat dalam produksi. Dengan berkomunikasi di seluruh aktivitas kerja, Anda dapat meletakkan kerangka kerja untuk proses yang berkelanjutan.

Periksa pengembangan saat ini dan alat operasi TI. Identifikasi setiap kelemahan, seperti tahapan yang selalu diselesaikan secara manual atau alat yang tidak memiliki API untuk berkomunikasi dengan alat lain. Pertimbangkan untuk menerapkan satu jalur pengiriman DevOps untuk seluruh perusahaan. Anggota tim dapat berpindah dari satu proyek ke proyek berikutnya tanpa harus berlatih ulang.

Sekarang setelah pola pikir DevOps ada, putuskan metrik mana yang akan digunakan untuk mengukur kesuksesan, dan identifikasi alat yang akan digunakan ke depan (lebih lanjut tentang itu nanti). Untuk terus meningkatkan, berkonsentrasi pada praktik terbaik, berbagi pengetahuan, dan peningkatan berkelanjutan. Identifikasi hambatan yang memengaruhi KPI Anda dan optimalkan alat dan teknologi Anda.

Model kedewasaan DevOps memiliki 5 tahap:

  1. Initial: model tradisional, di mana tim pengembangan dan tim operasi dipisahkan.
  2. Managed: perubahan awal menuju DevOps, saat proses Ops mulai otomatis. Kolaborasi antara Dev dan Ops meningkat karena tim tidak lagi terpisah. Ini adalah tahap pembuktian konsep.
  3. Defined: Proses otomatisasi untuk semua praktik (termasuk pengembangan dan pengujian) ditentukan dan diterapkan. Perubahan diterapkan di tingkat organisasi.
  4. Measured: Tim berbagi pengetahuan dan mengadaptasi praktik berkat proses dan alat yang ada. Otomatisasi dan komunikasi alat meningkat, dan kebijakan digunakan untuk menegakkan standar.
  5. Optimized: Hasil mulai terlihat berkat perbaikan terus-menerus. DevOps dapat berkembang menjadi beberapa set alat atau prosedur. Misalnya, aplikasi yang menghadap pelanggan (yang biasanya merupakan aplikasi B2C), rilis lebih sering, sementara aplikasi FinTech lebih mematuhi prinsip-prinsip DevSecOps.

Tools DevOps

Metodologi DevOps berfokus pada otomatisasi aktivitas pengembangan perangkat lunak seperti pembuatan, pengujian, dan penerapan, untuk mencapai waktu pemasaran yang lebih cepat, produk berkualitas tinggi, dan lebih sedikit kegagalan dan kemunduran fitur perangkat lunak. Semua ini dipertimbangkan, tumpukan alat yang tepat akan membantu memastikan bahwa Anda dapat mencapai budaya DevOps yang sukses.

Tools dan teknologi yang mendukung pengembangan dan pengoperasian orang untuk berinteraksi di seluruh siklus hidup perangkat lunak disebut sebagai rantai alat DevOps . Integrasi berkelanjutan, pengiriman berkelanjutan, otomatisasi, dan kolaborasi adalah beberapa elemen inti DevOps yang tercakup.

Jadi apa saja tools yang umum digunakan di DevOps?

1. Planning Tools

Ini terutama alat yang sama yang digunakan dalam metodologi agile development. Mungkin salah satu tools yang paling populer untuk tahap ini adalah Jira. Jika Anda belum terbiasa dengannya, ini adalah tools manajemen proyek dari Atlassian, yang dirancang untuk tim Agile untuk melacak tugas, masalah, dan bug mereka. Ini memungkinkan integrasi dengan beberapa alat lain yang digunakan dalam fase lain dari proses DevOps.

Komunikasi yang baik sangat penting di DevOps, dalam tahap perencanaan, serta yang lainnya, jadi sebaiknya gunakan aplikasi perpesanan yang juga dapat diintegrasikan dengan alat lainnya. Aplikasi tersebut termasuk Slack, juga dari Atlassian, atau Microsoft Teams.

2. Version Control Tools

Version Control Tools membantu tim pengembangan aplikasi untuk mengelola perubahan kode sumber dari waktu ke waktu. Mereka membantu tim perangkat lunak beroperasi lebih cepat dan lebih cerdas seiring dengan meningkatnya lingkungan pengembangan.

Solusi Version Control membantu terutama dalam mengurangi waktu pengembangan dan meningkatkan keberhasilan penerapan. Git mungkin adalah version control tools yang paling sering digunakan, tetapi beberapa tim mungkin memilih untuk menggunakan TFS, SVN, atau GitHub untuk version control.

4. Continuous Integration Tools

Continuous Integration Tools menerapkan pengujian otomatis ke cabang pengembangan dan memungkinkan Anda mendorong ke cabang utama saat pembangunan berhasil. Mereka juga memberikan feedback berkelanjutan melalui peringatan obrolan real-time dari tim Anda dengan integrasi sederhana. Tools penting termasuk Jenkins (yang merupakan tools open-source), Circle CI, dan AWS.

5. Configuration Management Tools

Sepanjang siklus hidup DevOps, configuration management mengacu pada pemeliharaan dan kontrol komponen sistem besar yang kompleks dalam kondisi yang diketahui, konsisten, dan ditentukan. Server, jaringan, penyimpanan, dan aplikasi adalah contoh komponen sistem TI.

Configuration Management Tools membuat proses penyebaran mulus dan konsisten di seluruh proses produksi. Beberapa tools penting untuk configuration management adalah Ansible, Puppet, dan Chef.

6. Continuous Operations Tools

Continuous Operations Tools digunakan untuk mengotomatiskan proses peluncuran aplikasi dan pembaruannya. Continuous Operations menghilangkan waktu henti dengan memanfaatkan solusi manajemen kontainer seperti Kubernetes dan Docker. Teknologi manajemen kontainer ini membuat proses pengembangan, pengujian, dan penerapan aplikasi di berbagai lingkungan menjadi lebih mudah.