7 Alasan Mengapa Linux Tidak Populer seperti Windows & MacOS

  • Share
7 Alasan Mengapa Linux Tidak Populer seperti Windows & MacOS
7 Alasan Mengapa Linux Tidak Populer seperti Windows & MacOS

Alasan Mengapa Linux Tidak Populer – Linux adalah OS gratis yang telah mendapatkan popularitas yang signifikan selama 10 tahun terakhir atau lebih. Ini telah meningkat pesat dalam hal antarmuka, fitur, dan layanan selama tahun-tahun ini.

Namun, pada tulisan ini, Windows memiliki pangsa pasar tertinggi di 87,56%, diikuti oleh macOS di 9,54%. Linux memiliki pangsa pasar hanya 2,35%, dan Chrome OS memiliki 0,41%. Walaupun Linux cukup dominan di pasar server, tetapi kami hanya membahas OS desktop di sini.

Inilah 7 Alasan Mengapa Linux Tidak Populer:

Jadi mari kita analisis faktor kunci di balik adaptasi yang lebih rendah dan kurangnya dominasi desktop Linux meskipun gratis.

1. Linux Tidak Didukung oleh Entitas Perusahaan

7 Alasan Mengapa Linux Tidak Populer seperti Windows & MacOS

Perusahaan besar seperti Microsoft, Apple, dan Google mendukung Windows, macOS, dan Android. Perusahaan-perusahaan ini membawa seluruh tim pemasaran spesialis ke persamaan yang membantu mereka mendapatkan bagian besar dari pangsa pasar.

Sayangnya, Anda tidak dapat mengatakan hal yang sama untuk distro Linux, karena individu atau perusahaan kecil tanpa tim pemasaran khusus berada di belakang pengembangan mereka, menghambat mereka untuk menjangkau audiens yang lebih besar.

Ubuntu sedikit pengecualian dalam contoh ini, karena Canonical, perusahaan di belakang Ubuntu, memasarkan produknya lebih dari pengembang distro lainnya. Itulah mengapa ini adalah salah satu distro Linux paling populer di luar sana dan cocok untuk pengguna baru .

2. Menggunakan Terminal

Command

Terminal or the Linux command line dapat melakukan berbagai operasi menggunakan perintah teks. Anda dapat mengontrol sistem Anda dengan menentukan perintah, seperti untuk instalasi dan penghapusan aplikasi, pembuatan file, fungsi administratif, dan banyak lagi.

Linux sangat bergantung pada perintah terminal , dan ketergantungan ini adalah sesuatu yang disukai banyak pengguna tentang Linux. Tetapi pada saat yang sama, itu menciptakan citra kompleksitas di antara pengguna potensial baru, yang pada gilirannya membuat mereka menjauh dari mencobanya.

Masalah dengan perintah terminal adalah sulit untuk mengingatnya. Membuat folder atau file melalui Graphical User Interface atau GUI jauh lebih nyaman daripada menghafal dan mengetik perintah terminal. Selain itu, terkadang ini bisa menjadi pengalaman yang membuat frustrasi karena perintah bisa gagal karena kesalahan pengetikan sekecil apa pun.

Anda dapat menganggap poin ini sebagai kesalahpahaman juga. Karena saat ini, sebagian besar distro telah menjadi cukup ramah pengguna dengan meningkatkan GUI mereka, sehingga memungkinkan pengguna untuk melakukan semua tugas dasar tanpa menyentuh terminal. Anda dapat menggunakan perintah terminal jika Anda mau, tetapi Anda dapat menyelesaikan hampir semua operasi dasar melalui GUI.

3. Kurangnya Ketersediaan Perangkat Lunak Berstandar Industri

7 Alasan Mengapa Linux Tidak Populer seperti Windows & MacOS

Di bidang apa pun Anda bekerja, perangkat lunak standar industri di bidang itu kemungkinan besar tidak akan tersedia di Linux. Adobe Photoshop, CorelDRAW, Microsoft Excel, dan banyak lagi aplikasi lainnya tidak dikembangkan untuk Linux.

Itu turun ke pangsa pasar lagi. Linux memiliki pangsa pasar yang sangat kecil sehingga para pengembang besar ini tidak merasa perlu waktu lama untuk memproduksi perangkat lunak untuk itu. Selain itu, sebagian besar pengguna Linux adalah pendukung aplikasi open-source, membuat mereka cenderung tidak membeli perangkat lunak.

Ada alternatif Linux gratis yang bagus untuk aplikasi populer, seperti GIMP untuk Photoshop, LibreOffice untuk Microsoft Office, Inkscape untuk CorelDRAW dan Illustrator, dan banyak lagi. Tetapi ketika rekan Anda menggunakan aplikasi yang berbeda, mungkin sulit untuk mengikutinya karena masalah kompatibilitas dan format file yang berbeda.

4. Kurangnya Ekosistem Aplikasi dan Layanan Eksklusif

7 Alasan Mengapa Linux Tidak Populer seperti Windows & MacOS

Ekosistem aplikasi dan layanan memungkinkan Anda melakukan operasi secara efisien di berbagai perangkat. Lingkungan ini sering menghasilkan peningkatan produktivitas dan kemudahan akses.

Contoh ekosistem tersebut adalah Microsoft Office, Outlook, dan OneDrive for Microsoft. Demikian pula, iTunes, AirDrop, dan Notes menciptakan ekosistem untuk Apple, sementara Gmail dan Google Chrome melakukannya untuk Chromebook.

Linux tidak memiliki lingkungan aplikasi dan layanan serupa yang banyak digunakan. Selain itu, ada begitu banyak distro dan rasa sehingga cukup sulit untuk menciptakan ekosistem yang bersatu. Selain itu, Linux sebenarnya mencoba membebaskan Anda dari ekosistem ini dengan cara tertentu. Jadi akan kontraproduktif untuk menerapkannya.

5. Kurangnya Dukungan untuk Distro Individu

Dukungan teknis penting bagi semua pengguna. Apakah Anda menggunakan OS untuk tujuan pribadi atau komersial, selalu membutuhkan dukungan teknis yang solid.

Microsoft dan Apple keduanya memiliki satu OS utama yang ditawarkan. Jadi lebih mudah bagi mereka untuk memberikan dukungan besar kepada penggunanya karena fokusnya adalah pada satu produk. Selain itu, mereka memiliki departemen dukungan pelanggan yang besar.

Linux juga memiliki komunitas yang cukup baik untuk semua distro besar. Anda dapat mengunjungi forum komunitas dan meminta solusi untuk masalah yang mungkin Anda alami.

Namun, jika Anda membandingkan dukungan pelanggan distro Linux dengan Windows atau macOS, jumlahnya cukup kecil. Di Linux, Anda mungkin harus mengajukan pertanyaan dan menunggu jawaban yang cukup lama. Sebagai perbandingan, solusinya mungkin sudah ada untuk Windows dan macOS.

6. Memilih Diantara Banyak Distro Bisa Membingungkan

7 Alasan Mengapa Linux Tidak Populer seperti Windows & MacOS

Karena Linux adalah open source, itu berarti kode sumbernya tersedia secara terbuka, dan siapa pun dapat mengubah, mengedit, dan membuat versi baru yang disesuaikan. Banyak distro Linux memberikan pengalaman khusus yang berbeda, karena dirancang dengan mempertimbangkan pengguna tertentu.

Dengan begitu banyak pilihan untuk dipilih , tidak ada satu pun “Linux” standar di luar sana. Setiap distro memiliki target audiens dan fungsi tertentu. Sehingga pengguna kesulitan untuk meneliti dan menemukan distro yang tepat sesuai dengan kebutuhannya.

7. Linux Ada Dibalik Adegan Gaming

7 Alasan Mengapa Linux Tidak Populer seperti Windows & MacOS

Karena industri game berkembang pesat dan merupakan sumber utama penghasil pendapatan, Linux telah meningkatkan pengalaman bermain game bagi pengguna. Namun, masih jauh tertinggal jika dibandingkan dengan sistem operasi lain seperti Windows.

Namun, ini berubah dengan cepat, karena Anda dapat menemukan semakin banyak distro Linux yang cocok untuk bermain game. Arahnya tepat, dan kami berharap Linux akan segera menyusul para pesaingnya di kancah game.

Penutup

Linux telah meningkatkan popularitas dan fungsionalitasnya. Ini juga salah satu OS yang paling kreatif dan berguna, meskipun terdapat pro dan kontra disana. Ini terus meningkat dari hari ke hari melalui komunitas interaktifnya.

  • Share