9 Alasan Mengapa Produk Apple Sangat Mahal

9 Alasan Mengapa Produk Apple Sangat Mahal
9 Alasan Mengapa Produk Apple Sangat Mahal

Apakah kamu pernah bertanya-tanya mengapa produk Apple sangat mahal daripada produsen gadget lainnya? Berikut beberapa alasannya.

Produk Apple biasanya jauh lebih mahal daripada produk pesaingnya. Meskipun pada awalnya tampaknya Apple mengambil keuntungan dari nama brand-nya, ada lebih dari sekadar harga yang terlihat.

Faktor-faktor seperti ekosistem eksklusif Apple, kebijakan privasi, biaya pemasaran, dan nilai jual kembali yang tinggi juga berkontribusi pada harga produk yang tinggi.

9 Alasan Mengapa Produk Apple Sangat Mahal

Dalam daftar ini, kita akan melihat beberapa faktor yang menjelaskan mengapa produk Apple begitu mahal.

1. Ekosistem Apple

Dalam teknologi, ekosistem secara longgar mengacu pada seperangkat perangkat individu yang saling melengkapi untuk membentuk unit yang lebih besar dan lebih berguna.

iPhone dan MacBook, misalnya. Meskipun keduanya adalah perangkat individual, jika digunakan bersama, keduanya meningkatkan kegunaan satu sama lain dan meningkatkan pengalaman keseluruhan.

Ekosistem Apple berbeda dari perusahaan lain karena perangkat Apple biasanya hanya terhubung dengan perangkat Apple lain, dan bekerja dengan sangat baik saat mengintegrasikannya.

Semakin banyak pengguna menyelami ekosistem (dengan menambahkan semakin banyak produk Apple ke dalamnya), semakin bermanfaat juga hasilnya. Ini, dan eksklusivitas sistem selalu berkontribusi besar pada harga premium untuk produk Apple karena pengguna bersedia membayar lebih untuk pengalaman yang lebih baik dan untuk mendapatkan gadget yang berfungsi dengan apa yang sudah mereka miliki.

2. Kualitas Tinggi dan Umur Panjang (awet)

Produk Apple biasanya bertahan lebih lama (awet) dari pesaing mereka karena perangkat keras dan perangkat lunak mereka yang berkualitas tinggi. Perangkat keras dirancang, diproduksi, dan dirakit dengan hati-hati menggunakan bahan seperti aluminium.

Perangkat lunak (sistem operasi dan aplikasi asli lainnya) dioptimalkan untuk sepenuhnya memanfaatkan perangkat keras itu karena Apple tidak perlu mendesain untuk perangkat lain.

Hasilnya, produk akhir tidak hanya terasa dan terlihat bagus, tetapi juga tahan lama dan berkinerja tinggi. Bersama-sama, perangkat keras dan perangkat lunak Apple memberi pengguna pengalaman pengguna yang sangat disesuaikan dan berkualitas tinggi, memaksa mereka untuk membayar lebih.

3. Inovasi

Inovasi teknologi Apple adalah alasan lain mengapa produknya lebih mahal. Munculnya chip CPU M1 baru-baru ini adalah contoh yang baik.

Dengan mengganti CPU Intel dengan silikon berbasis ARM milik Apple, Apple tidak hanya mendapatkan kinerja yang lebih baik dari Mac dan iPad-nya, tetapi juga merevolusi industri CPU . Dan Apple telah melakukan ini sejak lama; iPod menjadi contoh klasik. Perilaku ini telah menempatkan Apple sebagai pemimpin pemikiran di Silicon Valley.

Untuk terus memimpin industri teknologi, Apple harus berinvestasi besar-besaran dalam penelitian dan pengembangan teknologi baru. Menurut Statista , anggaran R&D baru-baru ini mencapai $20 miliar.

4. Privasi

Apple juga mengenakan biaya yang sangat mahal karena tidak menjual data pengguna untuk mendapatkan keuntungan, seperti banyak perusahaan lain, dan juga tidak dilengkapi dengan perangkat lunak pelacakan pengguna.

9 Alasan Mengapa Produk Apple Sangat Mahal

Alih-alih menjual data pengguna, Apple membebankan biaya lebih kepada pengguna. Dengan meningkatnya kesadaran pengiklan yang melacak pengguna, Apple memanfaatkan fakta bahwa privasi sangat berharga.

Namun, ini tidak berarti bahwa Apple tidak melacak Anda sama sekali. Itu dilakukan untuk meningkatkan layanan dan produknya sendiri—yang mana yang masuk akal. Tanpa umpan balik, perusahaan tidak dapat menyesuaikan produk agar sesuai dengan penggunanya.

5. Sistem Operasi, Aplikasi, dan Pembaruan Gratis

Sistem operasi Apple mendapatkan satu peningkatan besar dalam setahun dan lusinan pembaruan poin yang lebih kecil sepanjang tahun. Bandingkan ini dengan rilis Windows, yang datang setelah beberapa tahun dan sering kali membutuhkan pembayaran.

Meskipun Microsoft telah melakukan pemutakhiran dari versi Windows yang lebih lama ke Windows 11 secara gratis, Anda masih memiliki banyak pembelian dalam aplikasi yang harganya mahal, seperti Office Suite.

Dengan laptop Windows, Anda harus membeli Office Suite untuk mendapatkan alat ruang kerja, dan versi barunya juga tidak gratis—Anda juga harus membelinya. Padahal, dengan macOS, Anda mendapatkan Pages, Numbers, dan Keynote secara gratis dan juga mendapatkan pembaruan gratis untuk mereka.

Perusahaan harus berinvestasi besar-besaran untuk menjaga perangkat lunak ini—dan lebih banyak lagi—gratis. Dengan menagih lebih banyak dari pelanggan, Apple menghasilkan investasi ini.

6. Biaya Pemasaran dan Dukungan

9 Alasan Mengapa Produk Apple Sangat Mahal

Biaya produk secara kasar merupakan kombinasi dari biaya bahan langsung, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik.

Di sini, seperti yang Anda lihat, tidak disebutkan biaya pemasaran dan biaya layanan pasca pembelian, misalnya, yang harus dikeluarkan perusahaan untuk menjual produk mereka dan mempertahankan pelanggan. Hal yang sama berlaku untuk Apple: selain biaya produksi, perusahaan menghabiskan banyak uang untuk pemasaran dan dukungan.

Semua Toko Apple, misalnya, adalah cara untuk memasarkan produk Apple, dan harganya mahal. Mereka memiliki infrastruktur ikonik; mereka penuh dengan ahli; dan mereka menyediakan cara terbaik untuk berinteraksi dengan produk. Dan ada Dukungan Apple juga, di mana Anda dapat menghubungi agen layanan teknis untuk memecahkan masalah dengan perangkat Anda dan mengajukan pertanyaan yang Anda inginkan.

Terlebih lagi, Apple dikenal karena merilis beberapa iklan paling mengesankan dan inovatif yang pernah kami lihat. Semua ini dan banyak faktor lainnya  adalah biaya selain biaya produk yang menjelaskan mengapa Apple membebankan biaya yang begitu tinggi. Mengatakan bahwa Apple membutuhkan biaya $400 untuk memproduksi iPhone dan sisa $600 adalah keuntungan akan menyesatkan.

7. Branding

Dengan memperkenalkan produk di banyak kategori seperti jam tangan, smartphone, komputer, earphone, notepad, dan bahkan masker virus corona, Apple telah menjadi brand lifestyle.

Apple tak tanggung-tanggung menambahkan ini ke detail yang rumit, nuansa premium, dan nilai yang dirasakan dari produk Apple. Ini adalah brand gaya hidup mewah di mana memiliki produknya adalah simbol status dan gaya hidup mewah.

9 Alasan Mengapa Produk Apple Sangat Mahal

Guruji Teknis, YouTuber India menunjukkan bahwa kantong iPhone memiliki guntingan untuk menunjukkan logo Apple. Ini menunjukkan betapa pentingnya brand dalam simbolismenya.

Pengguna yang berada dalam gaya hidup ini ingin mempertahankannya, dan dengan senang hati membayar harganya. Mereka yang tidak, menginginkan gaya hidup ini dan juga siap membayar apa yang diminta Apple.

8. Nilai Jual Kembali

Baik Samsung Galaxy S9 dan iPhone X dirilis pada tahun 2018, dan masing-masing dihargai $700 dan $1.000. Saat ini, Galaxy S9 bekas berharga antara $50 dan $150 (nilai 14% dipertahankan) sementara iPhone X bekas masih berharga antara $150 dan $400 (nilai 27% dipertahankan).

Produk Apple mempertahankan begitu banyak nilainya karena semua alasan yang disebutkan dalam artikel ini. Dan karena mereka mempertahankan nilainya dan menjual lebih banyak di kemudian hari, harganya juga lebih mahal untuk membeli pertama kali.

9. Loyalitas Pelanggan

9 Alasan Mengapa Produk Apple Sangat Mahal

Apa pun alasan yang Anda kemukakan, yang tidak pernah membuat Apple memikirkan ulang harga adalah basis penggemar setianya, yang selalu siap membayar harga premium. Telah terjadi kenaikan harga dan pendapatan Apple yang konyol selama beberapa tahun terakhir, tetapi penjualan dan popularitas produknya juga meningkat.

Meskipun semua alasan di atas berkontribusi untuk menciptakan fanbase yang bersemangat ini, mungkin branding gaya hidup berdiri di atas segalanya.

Apakah Produk Apple Masih Layak?

Inilah alasan mengapa produk Apple cenderung lebih mahal daripada produk lain. Harga mungkin tidak selalu dapat dibenarkan (seperti dalam kasus Apple Pro Stand seharga $1.000), tetapi yang penting adalah produknya masih banyak terjual.

Namun, bukan berarti Anda harus merogoh kocek terlalu dalam untuk mendapatkannya. Misalnya, Anda dapat menghemat uang saat membeli iPhone dengan tidak membeli model terbaru dan dengan membeli yang diperbaharui. Meskipun produknya tidak sepenuhnya baru, pengalamannya akan tetap utuh.